feature,

Cerdas Berbelanja Saat Promo Diskon Besar-Besaran

Monday, September 18, 2017 Lendy Kurnia Reny 34 Comments

Assalamu`alaykum,




Siapa diantara pembaca lendyagasshi di sini yang gak suka belanja?
Hiihi...mungkin seper-sepuluh ribu kali yaa...
Bahkan di keluarga kecil kami, antara aku dan suami yang rutin cuci mata demi memuaskan hasrat adalah suami. Beberapa jenis e-commerce yang diinstalnya memungkinkan beliau menemukan barang dengan kualitas yang sama namun dengan harga lebih murah, karena ada promo diskon yang ditawarkan.


Baca juga :


Keseringan kalap gak kalau lihat harga sebenarnya dicoret dan diganti harga lebih murah dan ada tulisannya "diskon"?
Kalau otak perempuan, iya. Tapi berbeda dengan otak lelaki. Mereka lebih rasional dengan apa yang dilihatnya, belum tentu itu yang benar-benar ditawarkan. Diskon sendiri adalah sebuah strategi marketing yang digunakan untuk meningkatkan penjualan, dengan cara menurunkan harga barang menjadi lebih murah dari harga normal. Tapi biar gimana juga, mereka (para penjual) tetap bisa mendapatkan keuntungan dari sana. 

Ada banyak waktu-waktu yang digunakan oleh perusahaan untuk menurunkan harga atau membuat big sale, diantaranya adalah ketika akhir tahun, jelang lebaran atau di hari jadi alias anniversary. Maka akan ada banyak sekali tawaran harga spesial untuk masyarakat.



Di saat itulah juga banyak masyarakat yang menguras isi dompetnya untuk mendapatkan barang yang di inginkan. Namun juga patut untuk diketahui bahwa tak jarang diantara moment ini yang sebenarnya jebakan, artinya barang yang dijual sebenarnya kualitasnya memang sudah tak layak, hingga kadang siasat toko untuk menjual barang-barang lama yang sebenarnya sudah bukan trendnya lagi. Untuk itu berikut ini ada tips cerdas bagi Anda ketika akan berbelanja saat moment big sale, diantaranya adalah :


1. Cermat dalam mengecek kondisi barang secara menyeluruh, apalagi barang yang biasanya dikumpulkan menjadi satu dalam sebuah bak besar. Kebanyakan diantara barang yang dijual disana kondisinya sudah banyak berubah, artinya banyak yang sudah cacat, seperti diantaranya kancing hilang atau warna yang berubah terkena noda.


2. Hati-hati dalam menghitung diskon 50+20%
artinya bukan 70%, melainkan harga yang pertama kali di diskon adalah sebesar 50%, kemudian harga setelahnya akan dipotong sebesar 20%, nilainya lebih kecil jika dibandingkan dengan diskon 70%.


3. Sebaiknya menggunakan uang tunai. 
Hindari menempatkan kartu kredit di dalam dompet, karena berbelanja dengan menggunakan kartu kredit saat moment big sale ini adalah sebuah bencana. Karena nantinya Anda tak akan pernah bisa mengontrol pengeluaran. Mengingat setiap selesai membeli akan ada diskon tambahan untuk pembelian lainnya, untuk itu lebih dianjurkan membayar menggunakan uang tunai langsung.


4. Buat list daftar kebutuhan. 
Untuk menghindari pengeluaran yang kian membengkak, apalagi untuk hal-hal yang sebenarnya tidak di perlukan. Maka hanya beli barang yang sudah masuk list kebutuhan saja.


Itulah setidaknya cara cerdas ketika akan berbelanja saat promo diskon besar-besaran, baik secara langsung maupun online. Karena jika dilihat sekarang ini memang kian banyak tawaran big sale dari toko online.

Karena sekarang pun kejadian niih...yang awalnya hanya melihat-lihat, makin sering dilihat, malah makin pingin beli. Padahal mah...jauh dari kebutuhan. Seperti kami baru-baru ini yang asik melihat-lihat sepatu. Semakin dilihat, anak-anak malah seperti mendoakan agar bisamendapatkan sepatu yang mereka lihar gambarnya barusan di salah satu toko online  e-commerce. Jadilah aku berusaha mengarahkan keinginan anak-anak untuk menabung terlebih dahulu sebelum mendapatkan barang yang diinginkan.

Semoga kita bijak dalam membelanjakan uang hasi jerih payah yaa...
Jangan sampai besar pasak daripada tiang, begitu kata sebuah idiom yang aku pelajari saat SD dulu.
Hiihii....memang butuh jam terbang tinggi untuk membedakan antara keinginan dan kebutuhan.


Kalau kawans bagaimana?
Apakah sudah cerdas dalam mengatur keuangan keluarga?
Apakah termasuk #timyangmenolakdiskon ?

Boleh sharing di kolom komentar yaa...
Haturnuhun.


Salam hangat,









You Might Also Like

34 comments:

  1. Naaah iya mesti teliti baca dan hitung diskon 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhu....suka tergoda sama tulisan diskon nya dulu yaa, teh Evi.

      Delete
  2. Duh, sama nih mbak. Aku juga suka install banyak aplikasi e-commerce. Pas ada big sale dan lain-lain jadi gampang membandingkan.

    Cuma pas diitung-itung, mahalan ongkir. Jadi batal deh. Ahhaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau sudah terlanjur janji sama anak tuuh, mba...suka gak bisa batalin.
      Padahal kalo belanja online ada resiko barang gak sesuai kenyataan yaa...

      Delete
  3. Promo diskon itu emang menggiurkan banget ya mbak. Tapi tetap aja, sebaiknya beli hanya yang dibutuhkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ituuu, mba...
      Kadang kepikirannya malah ((cari-cari alasan)) agar tampak seperti kebutuhan.
      Padahal mah...keinginan semata.

      Hiikks~~

      Delete
  4. Diskon oh diskon bikin saya kalap.. Untungnya apa-apa harus ada acc suami jadi sekarang lumayan terfilter pengeluarannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa...mba...
      Tapi kadang ga adil.

      Suami kalo belanja, jarang minta ijin.
      hahhaha....

      Delete
  5. noted teh, aku sering terjebak di diskon 50%+20% hehe x)
    semoga gak kalap lagi kedepannya, aamiin...

    ReplyDelete
  6. Memang kalau ada diskon harus diteliti dulu jangan asal karena diskon kwkwkwk, saya udah hitung2 sih tapi kadang kejebak juga

    ReplyDelete
  7. Kalau saya sih gak perlu nunggu diskon untuk beli kebutuhan. Hehe... Asal butuh ya beli... Soalnya meski diskon kalau gak butuh buat apa ya?

    ReplyDelete
  8. Kadang suka hilaf juga klo Liat disc tapi itu dulu mba waktu msh single skrngmah kbmya mikir buat kidos noted tipsny

    ReplyDelete
  9. Saya mah termasuk yg pelit sama diskon. Gak cepet tertarik gitu. Soalnya tetep yg dikedepankan faktor kebutuhan, bukan keinginan. Jadi meski diskon kalau gak butuh ah donker aja... Hehehe
    Eh, ini kan yg di ibu kota lagi ramai bicarakan mall yg mau tutup dan banyak jual barangnya sampai diskon 70 persen. Seperti murah... Padahal tidak lho! Hati2 dan cermat lah sedikit :)

    ReplyDelete
  10. Emang racuuuunnn hahaha, tapi kalau baju, sepatu dll aku jarang tergoda. Yg tergoda kalau barangnya kyk kamera gtu, tapi syukurlah duitnya msh blm cukup buat beli hihihi, jd tunda dulu

    ReplyDelete
  11. Akuu belum cerdas, hehehehe. Masih suka tergoda kalo ada tiket diskon :/

    ReplyDelete
  12. Harus teliti beli diskonan dan ga tergiur harga murah. Ya sesuai kebutuhan aja sih.

    ReplyDelete
  13. sebaiknya menggunakan uang tunai. ZONK.. aku gagal terus nih.. niat punya atm kepingin hemat malah kebalikannya wkwkwk..

    ReplyDelete
  14. Aku mah ada mas suami yg slalu ingatin, btw nggak slalu diskon itu beneran diskon lho, aku baru ngalamin tuh beli kaos dalam untuk suami ditulis beli satu dapat satu pas ditanya berapa harganya eh tau 2x harga normal udah dinaikin 2x baru ditulis diskon ampun deh

    ReplyDelete
  15. Aku sering terjebak dengan diskonan. Kirain 50%+20% sama dengan 70% nyatanya enggak. Atau kalau ada promo dengan syarat ini itu yang ternyata duh ribet. Emang kudu cerdas biar gak kelibas diskon yang sebenernya enggak diskon

    ReplyDelete
  16. Belanja dengan kartu kredit menggunakan terkesan lebih murah..tapi bikin Ita gia belanja..merasa ngsuran murah..tapi kalo tak terkontrol bis membengkak terliit hutang.

    ReplyDelete
  17. Saya bukan tukang belanja, jadi kalau ada diskon juga tetep kalem sih. Pi, tips ini cocok buat Bunyang, ntar minta doi baca ah, hihi

    ReplyDelete
  18. Duh, aku bukan tipe orang yang suka belanja barang sih. Lebih suka ngabisin uang buat traveling atau kulineran. Hihi.

    Tapi, tips ini oke jugalah dicoba kalo pas belanja. ;D

    ReplyDelete
  19. Kalau saya realistis aja sih, Mbak. Lihat dompet dulu, yang seringnya isinya gak banyak. Hihihi. Jadi pasti ogah lihat obral diskon, soalnya emang gak ada duit buat belanja-belanji :D

    ReplyDelete
  20. semenjak sering belanja online lewat e-commerce apalagi nemu barang-barang wish list yang harganya jauh lebih murah dari pada beli langsung ke toko, aku jadi suka gak ke kontrol belanjanya nih mba hihi..

    sambil gegoleran di kasur buka2 apps market place di hape tau-tau udah check out belanjaan aja ��

    ReplyDelete
  21. Duh aku termasuk orang yang sering kalap kalo ada diskonan belanja. Susah deh nolak godaan diskon.
    Dan.. Iya yaaa otak perempuan dan laki laki pasti beda saat memandang tulisan "Diskon" Haha.

    kalau belanja offline aku juga always pake cash. Supaya lebih terkontrol aja sih ya mbak

    ReplyDelete
  22. Kalau lihat tulisan diskon besar-besaran, memang bawaannya pengen ikutan belanja. Tapi buru-buru memperingatkan diri sendiri, barang yang lagi di diskon itu memang dibutuhkan atau hanya ingin dibeli? Dan biasanya itu manjur, jadinya gak selalu buru-buru ingin beli.

    ReplyDelete
  23. Aku seringnya kalo belanja itu bareng suami, mbak. Beliau termasuk tim yang rasional banget n tim menolak diskon. Belanja yang perlu aja walau lagi sale besar2an. Kadang semoat sebel sama si Abang, lagi diskon lhoo say, kapan lagi. Tapi beliau tetap keukeuh.

    ReplyDelete
  24. Memang bener mbak, kita kudu cerdas dalam mengatur keuangan. Kalau nggak wah bisa tekor uang gaji dalam sekejap.

    Apalagi kalau dah ada diskon waktu belanja. Bisa-bisa kalap ya belanjanya. Kudu bisa nahan nafsu nih kalau ngeliat diskonan di online shop.

    ReplyDelete
  25. Hahahaa..diskon 50+20% itu asli ngejbak banget mbak hahahaa..kami pernah tuh, rasa2 dpat diskon 70% jadi mbrong, walhasil saat bayar di kasir agak2 surprise :D

    ReplyDelete
  26. Alhamdulillah masuk ke golongan 1/10000. Berarti istimewa, ya? Hihihi

    Kalau promo diskon memang wajib waspada agar tidak kalap. Apalagi sampai keluarkan senjata andalan, yaitu CC. Duh... Gaswat banget, dah. Karena saat kalap gitu jadi lupa kalau tetep bayar nantinya. Ceroboh pula dalam memilih, itu beneran diskon atau krn cacat/aspal?
    Meski banyak juga yang asli.
    Tapi jujur saja, kalau memang ada dana dan ada produk yg butuh beli dan saya tunggu promonya, biasanya saya tetap beli. Dengan catatan seperti tips mbak Lendy di atas tentunya. Harus jadi smart buyer, kan?

    ReplyDelete
  27. Ini komen kedua, yang tadi gagal ternyata.

    Len, tetehmah ga suka belanja gimana atuh, kalaupun belanja Sebatas yang dibutuhkan aja, itupun suka cepet2 pulang... Ga suka lama2 di tempat keramaian

    ReplyDelete
  28. Aku kalau belanja sale atau enggak sale selalu siap kalkulator kwkwkw. Jadi bisa tahu ini diskon 50+20 itu berapa dll. Soalnya kalau sale gitu suka ada kecelenya sebel.

    Kalau sekarang aku lagi rajin nyari diskonan pampers buat stok di rumah wkwkw

    ReplyDelete
  29. iya nih sedikit penipuan kirain diskon 50%+20% jadi diskon yang diterima kirain 70% ternyata tidak sial banget dah haha untung masih pake duit orang tua dulu jadinya masih aman banget buat berbelanja.

    Info ini sangatlah penting dan berguna banget buat yang suka berbelanja agar tidak tergiur dengan diskonan

    ReplyDelete
  30. Diskoooonaaaannn


    Duhh

    Susah emang menolak diskonan yaaaaa


    Hihi

    Aku sendiri jualan, tp kalo ada diskon ya tetep aja galaauu

    ReplyDelete