feature,

Pentingnya Membangun Fitrah Seksualitas Pada Anak

Friday, January 19, 2018 Lendy Kurnia Reny 39 Comments

Bismillah,




Masih dengan materi yang sama seperti sebelumnya yakni menumbuhkan fitrah seksualitas pada anak. Dipresentasikan oleh kelompok Two Become One, yang terdiri dari Rima Melanie, Isti, Ismi Istiqomah, Uswatun Hasanah, Ratna Zahara, Sasha, Putri, Ririf. Kelompok ini mengangkat tema Betapa pentingnya membangun fitrah seksualitas pada anak ini...


Baca tulisan sebelumnya :



Sesuai dengan ayat dalam Al-Qur'an bahwa

سُبْحَانَ الَّذِي خَلَقَ الْأَزْوَاجَ كُلَّهَا مِمَّا تُنْبِتُ الْأَرْضُ وَمِنْ أَنْفُسِهِمْ وَمِمَّا لَا يَعْلَمُونَ

Maha Suci Tuhan yang telah menciptakan pasangan-pasangan semuanya, baik dari apa yang ditumbuhkan oleh bumi dan dari diri mereka maupun dari apa yang tidak mereka ketahui.🙷
QS. Yasin (36) : 36



وَمِنْ كُلِّ شَيْءٍ خَلَقْنَا زَوْجَيْنِ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُونَ

Dan segala sesuatu Kami ciptakan berpasang-pasangan supaya kamu mengingat kebesaran Allah.🙷
QS. Adz-Dzariyat : 49


Pertanyaan yang paling mendasar adalah 

Dari manakah asalnya LGBT?

Dari manakah asalnya penyimpangan seksual?

Benarkah LGBT itu bawaan lahir? 
Benarkah ada orang yang dilahirkan sebagai gay?

Apa penyebab LGBT?

Apakah ada hubungannya dengan rumah?

Dengan ayah bunda?




Pertama, 

kita sangkal dengan tegas bahwa LGBT adalah bawaan.

Dalam Qur'an surah Adz-Dzariyat ayat 49 sudah dijelaskan bahwa Allah hanya menciptakan laki-laki dan perempuan.
Tidak ada yang lain.

Bahkan banyak penelitian yang menbuktikan bahwa LGBT bukanlah sebagai keturunan. Seperti yang dijelaskan pada tulisan berikut :

Kaum LGBT banyak yang mengaku mengaku secara sepihak bahwa apa yang mereka lakukan adalah karena faktor gen Bio Gen, digadang gadang kalangan gay agar mereka diterima di masyarakat. Mereka menyebutnya gen gay (gay gene theory) atau lahir sebagai gay (born gay).

Tahun 1989, ilmuwan Jerman, Magnus Hirscheld mengenalkan teori "born gay" dan menegaskan bahwa homoseksual itu karena pengaruh gen bawaan. Ia menyerukan persamaan hukum bagi gay. tapi hal ini tanpa ada landasan ilmiah.

Tahun 1991, dua orang peneliti yaitu Dr. Michael Bailey dan Dr. Richard Pillard melakukan penelitian yang membuktikan bahwa homoseksual itu bawaan. Yang di teliti adalah pasangan kembar identik, kembar tidak identik, adik kaka biologis, atau saudara angkat.
Riset ini menyimpulkan adanya pengaruh gen namun gagal menemukan faktor genetik penentu. Riset menyebutkan bahwa diantara mereka yang gay, saudaranya pun terindikasi ikut menjadi gay.

52% pasangan kemabar identik yang gay, saudaranya ikut menjadi gay.
22% pada kembar biasa, 9.2% pada saudara biologis, 10.5 pada saudara angkat.

Akan tetapi gen di kromosom yang membawa sifat menurun tak berhasil ditemukan.


Sesungguhnya riset ini menunjukan bahwa gay adalah perilaku menular akibat pergaulan dan lingkungan (socio genetik) dan salah asuh di keluarga (psychogenic) bukan bawaan lahir.


Riset tadi dilanjutkan Dean Hmer seorang gay.
Dia meneliti 40 pasangan kakak adik homoseksual.

Hasil risetnya mengatakan bahwa salah satu dari beberapa gen yang diturunkan oleh ibu terletak di kromosom Xq28 sangat berpengaruh pada sifat homoseksual.


Teori ini runtuh tahun 1999 oleh Prof. George Rice dari Universitas Western Ontario, Kanada. Menyatakan bahwa hasil penelitian terbaru tidak mendukung adanya kaitan gen X yang mendasari homoseksual.
Penemuan ini didukung oleh Prof. Alan Sanders dari Universitas Chicago.


Secara akal sehat pun kita menolak mentah-mentah tentang adanya LGBT.
Secara fisik pun bisa kita lihat dengan jelas perbedaan alat reproduksi wanita dan pria yang sudah jelas jelas diciptakan sepasang. Bahkan hati nurani pun pasti menolak perilaku menjijikan seperti itu.

Perasaan aneh, rasa bersalah dari pelaku, bayangkan jika mereka benar-benar bersatu dan kemudian melegalkan "sewa rahim" atau donor sperma dalam rangka memperpanjang keturunan?
Sungguh sangat menjijikan!



Dari mana asal LGBT ?

Penelitian-penelitian di atas membuktikan bahwa LGBT disebabkan karena salah asuh (pshyco genic) dan salah budaya atau lifestyle (socio genic) bukan bawaan lahir atau genetis.

Salah asuh yang dimaksud adalah Ayah ada, tapi tiada.



Coba sahabat lendyagasshi perhatikan, kebanyakan orang yang terjebak LGBT pasti ada masalah di keluarganya.

Buktinya apa?

Kalo Ayah benar-benar hadir, gak akan mungkin rela melihat anaknya jadi banci, pakai jilbab di youtobe, lalu pake lipen, dan make-up lainnya...
Parahnya, para anak muda pencari perhatian ini memiliki jutaan followers. Dan kalau followersnya banyak, bisa menghasilkan pundi-pundi rupiah.
Itulah mengapa perilaku ini menular.
Karena mudahnya orang menjadikan idola dari apa yang mereka lihat. Dan sudah pasti, orientasinya adalah duniawi. Uang, terkenal, dan memiliki apapun yang mereka inginkan.


Pentingnya orangtua hadir dan memahamkan anak-anak akan fitrah seksualnya sesuai dengan tahapan usia anak.



Fitrah seksual berhubungan dengan fitrah keayahan dan kebundaan.
Anak yang fitrah seksualnya tumbuh dan berkembang dengan tepat, akan tumbuh sesuai dengan gendernya.

Seorang anak lelaki yang fitrah kelelakiannya tumbuh, kelak akan tumbuh subur pula fitrah keayahan-nya. Dia akan menjadi ayah yang baik, bertanggung jawab buat istri dan anak anaknya. Mampu menjadi imam bagi keluarganya.



Begitu pun sebaliknya, seorang anak wanita yang fitrah kewanitaannya tumbuh dengan baik, kelak akan tumbuh pula fitrah kebundaannya. Menjalankan kewajibannya sebagai istri dan bunda bagi anak anaknya. Mampu mendidik anak anaknya menyiapkan generasi berikutnya membangun peradaban.



Jadi,
menumbuhkan fitrah seksual pada anak artinya menyiapkan dua generasi di depan kita..




Sekian resume diskusi malam ini.
Semoga menjadi pencerahan bagi para orangtua yang masih bingung bagaimana mengenalkan fitrah seksualitas pada ananda yang masih balita.


Ayo...
Tunggu apalagii...

Segera memahamkan anak akan fitrah seksualitas ini sebelum terlambat.


Salam hangat,

You Might Also Like

39 comments:

  1. Semoga keluarga kita terhindari segara godaan syetan yang mengatas namakan HAM :(

    ReplyDelete
  2. Menurut ku itu hanya pengaruh lingkungan sejak dini.
    Misal seperti ada kasus Kekerasan dlm Rumah Tangga di pertontonkan didepan anak atau disaksikan oleh anak.
    Maka mental anak yg masih lemah tdk mancerna dri kejadian itu. Maka anak akan berdampak;
    1. Trauma,
    2. Berubahnya prilaku. Misal bila ia laki-laki dan sering melihat ayahnya korban kekerasan dlm rumah tangga dri perlakuan ibunya, maka ada kemungkinan sianak (laki2) kenak akan membenci (tdk suka) lawan jenis nya perempuan. Sebab dlm kelurganya ia sring menyaksikan Ayahnya (laki2) korban ibunya. Atau sebaliknya.

    Kemudian mengenai penelitian seperti dlm artikel mbak Lendy,

    "Tahun 1991, dua orang peneliti yaitu Dr. Michael Bailey dan Dr. Richard Pillard melakukan penelitian yang membuktikan bahwa homoseksual itu bawaan."


    Anak kembar masih memiliki lingkungan yg sama bukan?
    Coba anak kembarnya di pisahin sejak umur max 1 setahun, pasti tidak akan ikut homesek juga seperti saudara kembarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Identifikasi pelaku untuk usia dini tidak memungkinkan,
      Karena mereka belum bisa mengambil keputusan.

      Dan untuk memisahkan ruang tumbuh kembang anak, ini agak sulit yaa...
      Karena pendidikan yang terbaik yaa...dari orangtuanya.

      Delete
  3. Masih susah ya kak jelasinnya wkwkwk akupun udah umur 25 jarang banget ngebahas ini sama orang tua. trus kalo ada adegan dewasa di tv aja suka kikuk kalo nontonnya bareng nyokap hahaha

    ReplyDelete
  4. Kemarin aku nonton tayangan logika Ahmad Dhani mba Len, pengakuan seorang LGBT yang lebih ke lesbian, ya ampun ngeri. Dia bahkan bisa membelokkan wanita normal untuk jadi nggak normal. Hati-hati banget ini, udah mewabah banget. Bener mba Len, semuanya kembali dari polaasuh

    ReplyDelete
  5. Yg ngeri skrg emang byk bgt seleb gram, yutuber yg terang2 ngan bergaya keperempuanan. Byk yg nonton, dan akhirnya byk yg ngidolain. Aku asli ngeri dan gak habis pikir sama org2 yg kaya gitu. Semoga kita dijauhkan dr hal2 itu

    ReplyDelete
  6. Dalam hal ini peran orangtua dituntut juga ya. Kalau cuek kadang dari tempat bermain dia tau hal trsbt n malah salah kaprah

    ReplyDelete
  7. jaman sekarang pendekatan ini antara orang tua sama anak penting banget teh, hal ini memang harus dijelaskan biar anak2 jadi paham

    ReplyDelete
  8. Peran orang tua penting sekali ya mbak, memang kalau dibiiarkan begitu saja bisa bahaya. LGBT merajalela dimana-mana, ngeri euy

    ReplyDelete
  9. Betuuullll banget mba .. semuanya tergantung dari didikan dari orang tua baik ayah dan ibu. Karena LGBT itu biasanya karena faktor lingkungan sih mba..

    ReplyDelete
  10. Hmmm, dulu ada juga teman yang curhat masalah gay mbk,
    Katanya yang dia dan kaum nya alami faktor nya adalah kekecewaan pas pacaran,
    ditinggalin cewe nya lah, di selingkuhin bla bla bla. dan akhirnya mereka lebih memilih dengan sesama pria yang enak di ajak curhat dan ga pernah nyakitin dia, selalu ada saat suka sedih, selalu care, ujung nya ya itu, dari normal, karna kekecewaan jadi lah LGBT. -_-"

    ReplyDelete
  11. makasih mbak lend, untuk info-info penelitiannya
    Alhamdulillah adekku (cowok) ngikutin umur fitrah seksualitas. sekarang-sekarang ini dekat sama Ibu dan aku, umurnya 15 tahun, Inshaa Allah anti pacaran.
    Beda dengan aku, yang Ayah kurang pandai untuk dekat dengan aku, hasilnya aku saat SMP SMA tertarik dengan lawan jenis deh, pas SMP sempat pacaran, saat kuliah pacaran juga, tapi ini udah putus kok. Alhamdulillah udah dikasih hidayah, hehe

    ReplyDelete
  12. perihal LGBT, sahabatku cowok juga cenderung feminim. alasannya sederhana, ya faktor lingkungan, kurang dekat dengan ortunya karena sibuk, lalu dekatnya dengan ART nya yang perempuan, yang sukanya nonton drama ftv.
    sedihnya dia sampe jadi bahan bullyan oleh teman2 lain

    aku gak memungkiri, kalo dia sering banget nelponin aku, tapi yang dibahas adalah cowok. dia kalo cerita bahagiaaa bagnet. tapi kalo kadung dicuekin, eh marah2nya ke aku. kadang aku mikir, ini yang dia rasakan itu perasaan suka atau kagum? kalau suka, jelas dilarang ya, soalnya sama jenis. kalau kagum, hmm, mungkin. bisa jadi kagum karena ingin punya body dan face seperti dia, tapi salah penafsiran. hahaha.

    tapi mbak lend, dua pekan yg lalu, sahabatku wa aku, dia bilang kalo dia lagi jatuh hati. bahagiaa banget. lalu kutodong, awas kalo yg lu suka cowok. dia bilang enggak, ya jelas cewek lah.

    Alhamdulillah... aku lega nggak karuan... hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harusnya memang ada teman yang mengarahkan.
      Paling engga, bisa jadi telinga buat dia cerita.

      Keren banget kamu, Roos...

      Delete
  13. Lingkungan juga berperan besar, selain pola asuh. Ya Allah semoga dijauhkan..

    ReplyDelete
  14. Mba, permisi nanya ini buat NHW ya? aku baru gabung IIP, di Batch 5 kelas matrikulasi, katanya NHW bisa dikumpulin via link blog atau drive. kalau lewat link blog gini lumaya ya, sekalian belajar, sekalian update postingan blog hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau di Matrikulasi namanya NHW.
      Tapi kalau aku, kelas Bunda Sayang (setelahnya Matrikulasi) namanya Learning by Teaching.

      Delete
  15. Duh kalau baca tentang LGBT pengen kekepin anak-anak, padahal tanpa sadar sebagai orang tua sering melakukan kesalahan yang mungkin memicu erilaku-perilaku yang kurang baik pada anak, introspeksi terus-terusan nih sebagai orangtua

    ReplyDelete
  16. Dengan melibatkan kerjasama orangtua, dan keimanan pada Tuhannya (apapun itu sebutannya untuk sang Maha Pencipta), insyaaAllah anak2 kita terbebas dari perilaku seperti itu. Aamiin ya rabbal alamin :)

    ReplyDelete
  17. MashaAllah mba aku baca tulisan langsung deg. Betapa besar tantangan orangtua jaman now. Pentingnya menumbuhkan fitrah seksualitas pada anak sesuai gendernya.


    Btw. Aku ngulang matrikulasi mbak, jadi belum nyampe Bunda Sayang huhu. Doakan aku gak malas ngerjain NHW hihi. Ayok mbak pulkan Surabaya, meet up yoook :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huwwaaa....siyaap.
      Serap ilmu dari mba Septi.

      Delete
  18. Ngeri memang masalah LGBT ini. Tapi itu semua pun perlu kita arahkan jangan sampai dia salah. Semoga orang disekitar kita selalu dalam jalan yang benar ya

    ReplyDelete
  19. Segala masalah memang membuat pertumbuhan anak terganggu, tetapi kita enggak bisa menggarisbawahi semua yg LGBT memiliki keluarga bermasalab.
    Pada dasarnya sih komunikasi orangvtua anak memang penting

    ReplyDelete
  20. Membangun seks anak sesuai fitrah ini memang PR besar utk para orang tua di tengah maraknya LGBT dan rata2 mereka telah di rusak sejak kecil. Mudah2 semua anak laki perempuan bisa tunbuh besar sesuai fitrah seksualitasnya

    ReplyDelete
  21. LGBT sih memang horor banget menurut saya pribadi. kelakukan menyimpang seperti itu jangan sampai terjadi kepada anak sodara kita yang masih dalam tahap pertumbuhan. kita sebagai orang tua harus memberikan ekstra pengetahuan kepada si anak supaya mengerti dan tahap peran gendernya seperti cowo peran seperti apa aja yang seharusnya biar jd cowo. terus kalo cewe peran cewe apa aja seperti memasak dan segala macamnya.

    ReplyDelete
  22. Penting banget ngebentuk self defense bagi anak zaman now. Pergaulan yang luas ditambah mudahnya mendapat informasi membuat semua yang ingin diketahui dapat gampang dicari. Orang tua harus menjadi sumber paling haqiqi buat anaknya agar setiap informasi dan kebwnaran hanya berasal dari orang tua. Jadi ortu harus update terus nih

    ReplyDelete
  23. Salut Mbk sudah nulis ini. Kebanyakan blogger takut nulis tema LGBT karena para pendukungnya sangat kompak. Kuatir di banned. Insya Allah aku juga mau nulis biar edukasi bahaya LGBT makin dikenali. Ini peran semua masyarakat agar waspada.

    ReplyDelete
  24. LBGT udah makin marak, kudu hati-hati.
    Untuk aku yang belum punya anak ini, bakalan hati-hati banget membangun fitrah dan membimbing anakku mba. Makasih edukasinya mba Len

    ReplyDelete
  25. Bener banget
    Peran kluarga itu penting
    Sy ada melihat anak yg dulu ke banci bancian jd lekaki yg macho
    Lingkungan jg berpengaruh
    Harusnya mereka yg punya potensi atau mulai tampak kecendrungan LGBT hrd dijauhkan dr lingkungan yg salah atau berpotensi makin membuat mereka makin parah

    ReplyDelete
  26. Anakku laki2 dan perempuan. Duh...deg2an aku baca tulisannya mbak Len, semoga anak2 kita dijauhkan dari hal2 demikian ya mbak..

    ReplyDelete
  27. Pola asuh...emang penting ya mba..
    Jadi takut ...

    Semoga anak-anak kita...dijauhkan dari lbgt ini...amiin..

    ReplyDelete
  28. subhanalloh.. anak2 kita memang harus di didik dan dibesarkan dengan kasih sayang ya mba. mngkin mereka yang terkena LGBT punya pengalaman buruk dikeluarga atau lingkungannya.
    semoga jangan ada lagi orang2 yang punya pemikiran melenceng, ingin melegalkan LGBT,, naudzubillah himindalik.

    ReplyDelete
  29. Selain pola asuh dari orang tua, lingkungan juga berperan penting. Apalagi pada zaman di mana semua hal gampang diakses seperti sekarang ini. Semoga kita dijauhkab dari LGBT ya mbak.

    ReplyDelete
  30. Aku suka bacanya, Teh Len, aku ga merasa ada nada menggurui, nuding atau ngajak war-waran. Aku jadi inget temen smpku dulu. Dia cowok dan kemayu banget, suka diledekin. Aku pun termasuk yang suka becandain dia. Duh mudah-mudahin temenku ini masih tetap dalam fitrahnya sebagai cowok.

    ReplyDelete
  31. Masalah ini emang agak sensitif ya tpi anak harus diedukasi tentang hal ini agar tidak terjebak nantinya

    ReplyDelete
  32. Aku rasa baiknya memang didik sejak kecil, dan perlu adanya peran kuat dari orang tua juga. Karena kalau sudah terjerumus hal yang nggak baik, tentu hal pertama yang kena ya orang tua. Siapa dia, anaknya siapa?
    Makannya itu sangat penting peran orangtua, dan perlu juga adanya semacam kajian aku rasa, maksdnya biar anak-anak atau siapa saja lebih hati-hati terhadap lbgt, dan bisa menghindarinya, ya, karena itu nggak baik..

    Maksih lho, Teh, sharingnya..

    ReplyDelete
  33. Ayo Daftar Sekarang Juga Hanya Di http://www.DAUNDELIMA.NET
    - DEPO minimal Rp.15.000
    - WITHDRAW minimal Rp 25.000
    DAFTAR DI SINI
    Bonus Turover 0.5%
    Bonus Refferal 20% seumur Hidup
    hanya ada di DELIMA POKER
    AGEN POKER
    BANDAR POKER
    POKER FACEBOOK
    BANDAR KIU
    CERITA DEWASA18+
    STREAMING BIOSKOP ONLINE

    ReplyDelete