article,

Ramadan Day 7 : Mengapa Si Kecil Berketombe?

Sunday, May 12, 2019 lendyagasshi 41 Comments

Bismillah,

Engga tau gimana mulanya, aku perhatiin, Hana, anakku yang kecil, bolak-balik garuk-garuk kepala. Antara kasihan sama penasaran... "Gatel banget yaa, dek?"

"Iya niih...Ma, gak tau kenapa, kepala Nunu gatel..."
**Kenapa dia manggil dirinya sendiri Nunu, padahal namanya Hana?
Hahha...nanti kapan-kapan aku ceritain yaa...



Mama yang super kepo pun, langsung memeriksa kulit kepalanya...dan kaget doonk... Ternyata setelah di garuk, muncul sisik-sisik putih di kulit kepalanya. Pas aku lihat di kepala kakak, engga. Jadi apakah ini?

Ternyata ketombe, pemirsah...

Why...?
Mengapa...?
Nande...?
왜...?


Apa itu ketombe?
Ketombe adalah pengelupasan kulit yang alami di lakukan oleh kulit kepala. Namun, bila berlebihan, maka bisa jadi hal yang mengganggu dan tidak nyaman. Seperti gatal, panas, hingga kulit kepala kemerahan.

Penyebab ketombe pada anak :


1. Terlalu sering keramas

Emm, iya juga siih...aku itu suka banget lihat anak pas pagi rambutnya basah. Kelihatan seger gittuu...abis mandi beneran.


Kalau engga keramas, asa ada yang kurang...


2. Keramas sendiri, tanpa bantuan orangtua

Kalau anak-anak merasa sudah cukup banyak mengguyurkan air ke atas kepala, seringkali merasa sudah bersih. Padahal, kalau aku perhatikan, airnya kemanaa...shampoo nya dimana...
Duuh, gak match deeh...



3. Belum kering benar, sudah pakai hijab

Yaa...sejak rumah pindah, sekolah Hana jadi berasa berkilo-kilo meter jauhnya ((wkkwkk...lebbaiii, tapi memang kalau di lihat dari gmaps, jarak rumah ke sekolah Hana sekitar 11 km, itu TK yaa...huhuu~))

Jadi,
Begitu beres mandi, lansung Mama tarik ke mobil buat berangkat ke sekolah.


4. Pola makan

Bisa jadi juga siih...mengingat Hana agak susah (susah banget, sebenarnya...tapi kok yaa...gak tega ngomong gitu...) kalau diminta makan sayur dan buah.


5. Cuaca

Karena cuaca yang sangat terik saat beraktivitas, membuat kulit kepala menjadi kering. Dan kulit kepala kering ini jika mengelupas, jadilah ketombe.



Jadi,
Gimana doonk cara mengatasinya?

Kalau yang gampang, ajak anak ke salon, untuk melakukan perawatan. Hehhe...ini alesan Mama atau gimana?
Tapi yang pasti, perawatan di salon, bikin masalah segera teratasi dengan mudahnya.



Namun,
Jika bersabar, gunakan cara alami ini untuk menjaga kelembaban kulit kepala anak :


Sebelum keramas, gunakan minyak rambut alami

Jamanku dulu, Ibu selalu rajin memakaikanku minyak rambut cem-ceman namanya. Warnanya hijau, wanginya emm...agak aneh, tapi ini bikin rambut berkilau dan bebas ketombe loo...

Cem-ceman Minyak Rambut


Bisa juga, diberi minyak zaitun atau baby oil

Aku lebih senang zaitun, karena ada anak-anak tertentu yang merasa panas jika diberi baby oil. Merk dan efek yang di rasakan masing-masing anak, memang berbeda-beda. Dan Hana ini tipikal anak dengan kulit sensitif.


Balur rambut dengan campuran cuka sari apel 1 : 1 dengan air

Karena cuka ini bersifat asam, maka bisa digunakan untuk membuka pori-pori sekaligus membersihkannya dari kotoran yang tersumbat.


Beri campuran lemon dan yoghurt

Campuran 2 sendok makan perasan air lemon lalu seperempat mangkok yoghurt.
Balur dan pijat kepala ananda dan biarkan selama 20 menit, kemudian keramas menggunakan shampo.

Campuran ini mampu meringankan gatal dan mengurangi jamur penyebab ketombe.


Shampoo anti ketombe khusus anak

Kalau di Indonesia, aku cuma kenal merk Sebamed dan Pure Baby. Kedua merk ini juga yang aku pakai kalau anak-anak ada masalah gatal, baik di badan atau kulit kepala, karena teruji klinis dan sangat lembut. 


Kok aku kaya ngiklanin Sebamed yaak...?
Hehee...engga diink... Aku punya cerita tentang merk ini soalnya.

Dulu...
Pas remaja, aku pertama kali punya jerawat dan parraah banget, sampe radang merah gitu. Lalu ke salah satu dokter spesialis Kulit dan Kelamin yang ternama di Surabaya ((dulu prakteknya di sebelah Rumah Sakit Pusura, guyss...pasti pada tahu deeh... deket Es Cream Zangrandi))

Lalu resep Pak Dokter teh...gak neko-neko, hanya cuci muka pakai sabun (batangan) Sebamed dan krim Sebamed (seingatku). Dan ini bisa dibeli tanpa resep.

Dipakai gak sampai seminggu, hanya 3 harian gitu...lalu jerawatku kempes, dan bersih, gak berjejak.
Alhamdulillah~

Barakallahu fiik, Pak Dokter...


Ehhe...gimmicknya kepanjangan yaa...balik lagi deeh...ke masalah ketombe.
Ketombe ini tidak menular ya...tapi jangan dibiarkan, mentang-mentang tidak menular, karena kebanyakan orang pasti merasa gak suka kalau berdekatan orang berketombe. Nanti salah-salah malah kecipratan lagi...
Euuww~




Yuk...
Ciptakan lingkungan bermain yang sehat.

Adakah sahabat lendyagasshi yang pernah mengalami masalah yang serupa mengenai rambut?

Happy Fasting Day, 친구...



Salam hangat,



You Might Also Like

41 comments:

  1. Wah Mpo kirain yang kena ketombe hanya orang dewasa saja , ternyata anak anak juga ya.

    Apalagi saat bermain udara sedang panas , duh pasti gatel, pengen di garuk aja

    ReplyDelete
  2. Pinjem resepnya ya mba, kebeneran ada emping goreng nih, paduannya cocok nih sama sobet alias soto betawi heheh

    ReplyDelete
  3. hoo.. klo terlalu sering keramasa malah bikin banyak ketombe yah...

    ReplyDelete
  4. Bocah emang pada demen keramas yak.. soale isok suwe dulinan nang kamar mandi hahaha..

    ReplyDelete
  5. Terlalu sering keramas buat ketombean, mbak? Duh, baru tau. Kirain malah jadi bersih, soalnya anakku sering banget keringetan. Kalau ga keramas bau. Wkkk

    Anakku juga susah makan, ga ketombean sih, tapi rambutnya agak bercabang :(. Sejauh ini baru dikasih lidah buaya sama hair lotion aja.

    ReplyDelete
  6. intinya kepala terlalu basah/lembab maupun terlalu kering semua bisa sebabkan ketombe ya

    ReplyDelete
  7. aduh...ngebayangin si kecil ketombean kok kasihan ya
    orang dewasa aja pas ketombean sering ngeluh, pengen garuk-garuk terus

    ReplyDelete
  8. daripada maksain shampoo dewasa, lebih baik jangan pakai shampoo dulu sampai ada sj\hampoo anak-anak kali ya mbak.

    ReplyDelete
  9. Kok kebalik yaaa, aku ketombean kalo rambutnya nggak dikeramas 2 hari. hahaha. dan asli emang ganggu banget sih ketombe ini, gatelnya ga karuan kalo udah kumat, izin nyoba resep2nya ya mbaaaakk. :D

    ReplyDelete
  10. Gagal fokus sama seba med nya. Teringat waktu kerja di Taiwan, anak2 menggunakan Seba Med. Kalau gak salah pas pulang saha juga bawa beberapa botol. Eh dikirim paket ketang. Kini tinggal kenangan saja.

    ReplyDelete
  11. Ketombe memang mengganggu. Kalau ketahuan sedini mungkin memang baiknya langsung perawatan. Suka rada susah menghilangkan ketombe

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah rambut ku tidak ada ketombe,
    Tapi memang benar sih klw anak kecil itu suka shampo, bukan karna fungsi untuk merawat rambut. Tapi wangi dan busa nya itu bisa buat mainan. Maka nya klw mandiin keponakan hrs didampingin, klw ndak iya main sendiri sepuasnya. Hahahah

    ReplyDelete
  13. Itu minyak cemceman masih ada ya? Dulu bunda rajin pakein saat kecil buat numbuhin rambut. Baunyaaa...

    ReplyDelete
  14. Mau nanya, kalo misalnya pake shampo anti ketombenya keseringan nanti ketombenya jadi hilang atau enggak, ya? :D

    Baru tahu kalo pola makan itu bisa berpengaruh sama ketombe. Kirain tuh ketombe cuma pengaruh lingkungan, seperti cuaca, ternyata enggak juga.

    ReplyDelete
  15. Wah, bisa ya anak-anak kena ketombe juga. Baru tahu deh. Kudu diwaspadai nih penyebabnya

    ReplyDelete
  16. Wahh anak anak bisa ketombean juga. Penting banget untuk merawat sejak dini. Kalau ngga gugur rambutnya. Mommy harus beneran perhatiin

    ReplyDelete
  17. Kadang suka bingung sama ketombe mbak....kalau aku pernah ketombean karena pakai hijab disaat rambut basah...makanya sekarang rambut harus dikeringkan dulu baru berhijab. Dan terimakasih tipsnya, pengen nyoba oleskan minyak zaitun, semoga ketombe yang membandel dapat segera teratasi....TFS mbak.

    ReplyDelete
  18. Ini tipsnya bisa juga buat dewasa kan ya mba. Cara alaminya itu ampuh banget menurutku terutama yang penggunaan minyak zaitun.

    ReplyDelete
  19. Eskrim zangrandi nya aku ingat, tapi dokternya gatau. Kalo lewat situ ga nolah noleh soalnya. Wkwkwk.. Anakku malah yg bungsu suka ketombe, mgkn karena faktor cuaca. Pala nya plontos soalnya.

    ReplyDelete
  20. Anak-anaknya lucu banget, kalau si kecil saya kena ketombe kalau mandi sendiri keramas dan sabunnya masih tebel di dalam haha. Dikeringkan sendiri, masih 4 tahun udah mandiri banget alhasil sering ketombe. Biasanya memang pakai sebamed ini mapuh mbak, cara alami sering pakai kapur sirih kata Mamaku.

    ReplyDelete
  21. Aq baru tau trnyt anak kecil jg bisa kena ketombe Mba, boleh nih dicoba minyak cem2annya

    ReplyDelete
  22. Anak-anak juga bisa ketombean yaa ternyata? kirain orang dewasa aja. Noted, kalo ketombean pake sebamed atau pure baby yaa :)

    ReplyDelete
  23. Kebayang deh ribetnya kalau anak2 ketombean..kasiaaan..pasti terganggu sekali yam Ah untung ada tips2 yg tertulis ini.. ntar direkomendasikan deh ke ponakan2..

    ReplyDelete
  24. Terkadang males banget sih kalo punya ketombe dirambut. Jadi harus dijaga banget rambut sang buah hati dan kita sendiri

    ReplyDelete
  25. Baru tahu kalau anak-anak bisa ketombean juga, berarti merawat rambut dan kulit kepala mesti sejak anak-anak ya, makasih tips-tips mengatasinya, bermanfaat kayaknya dipakai juga tipsnya untuk orang dewasa ya

    ReplyDelete
  26. Hua bener banget nih habis keramas rambut belum kering langsung pakai kerudung huhu ternyata bisa ya mengundang ketombe.

    ReplyDelete
  27. Wah keramas jg bisa bikin ketombe yaaa. Ini anak2ku msh keramas tiap hari hahah. Masih pd pakai shampoo bayi sih :D Msh anggap mereka bayi yg tiap mandi keramas #tutupmuka
    Tapi alhamdulillah gk ada ketombe, mungkin krn shampoonya msh shampoo bayi kali ya :D

    ReplyDelete
  28. Cocok nih kayaknya buat Salfa
    Aku juga kaget kenapa berketombe. Setelah aku cek yaa karena aku terlalu rajin nyuruh dia keramas.

    ReplyDelete
  29. Anakku yang kecil masih suka jerit2 kalau keramas tapi pakai topi keramas ogah hehe
    Meski masih balita jg perlu dijaga kulit kepala dan rambutnya supaya ga ketombean yg bisa bikin gatal

    ReplyDelete
  30. Wah anak-anak bisa kena ketombe juga ya? Kasihan, gatel banget pastinya. Tktnya digaruk terlalu kasar jd luka mba huhu

    ReplyDelete
  31. Kasian ya kalau si kecil kena ketombe, aq juga kaget si sulung kok ketombean padahal rajin keramas pagi sore, ternyata itu bisa jadi penyebab ya mom... Terimakasih informasinya:)

    ReplyDelete
  32. Iya mbak aku juga pernah lihat ponakanku yang cowok kepalanya ada ketombe, nggak banyak sih tapi bikin gatal. Kemungkinan karena shampoan sendiri dan nggak bersih bilasnya :)

    ReplyDelete
  33. Nah aku juga ngalamin tuh anak berketombe, setelah ditelusuri karena kurang bersih saat bilasnya. Allhamdulillah skr udah gak ada lagi ketombenya. Sempat pakein sampoo anti ketombe juga

    ReplyDelete
  34. Wah keren nih..anakku yg bungsu kemarin ngeluh jd ada ketombe ..tak cobain ah..

    ReplyDelete
  35. Aku baru tahu kalau anak-anak juga bisa ketombean lo Mbak. Sampai Sebamed ngeluarin produk anti ketombe juga ya.... Taunya sebamed ya sabun sama diaper cream, hihihi.... Thanks infonya ya Mbaaa....

    ReplyDelete
  36. Oh anak kecil bisa ketombean ya, eh bisa jadi ya, karena aktifitas anak kan banyak banget ya.. terus rambutnya lepek dan lembab, apalagi anak perempuan ya.. jadi lebih paham nanti kalo anakku ketombean harus bagaimana, nice sharing mbak

    ReplyDelete
  37. jadi inget jaman kecil aku suka dikasih minyak rambut tradisional biar rambutnya bagus dan sehat. Sekarang pun masih ada yaaa mba

    ReplyDelete
  38. Sedih yaaa kalau anak kita ketombean, pasti rasanya mengganggu sekali. Untung aja udah ada shampoo khusus untuk anak2 saat mengobati gangguan di kulit kepala ini.

    ReplyDelete
  39. Baru tau kalo lemon + yogurt bisa buat ngatasin ketombe. Selama ini masuk ke mulut doang :D

    ReplyDelete
  40. Sebamed emang recommended banget ya. Kalau kulit iritasi juga ok. Anakku pas lagi malas cuci rambut juga ketombean

    ReplyDelete
  41. Jadi inget anakku no dua dulunketombe di kepala bagian depan sampai hitam seperti kerak. Ternyata bisa pakai sebamed

    ReplyDelete