Ramadan Day 29 : Ramadan Change Our Heart

Bismillah,

Sedihku tak terperi kala Ramadan tiba di penghujung,
Ada rasa tak biasa yang menyeruak...

Entah rasa apa itu
Satu hal yang pasti
Doaku tuk bertemu kembali dengan RamadanMu, Ya Rabb...



Apa yang sahabat lendyagasshi lakukan ketika bulan Ramadan kan berakhir?
Makin semangat mengejar ketertinggalan tilawah?
Atau sudah mulai lemas, karena tenaga terforsir di minggu-minggu awal Ramadan?

Semoga,
apapun itu...

Kelak akan menjadi amal pemberat di akhirat nanti.

Karena Ramadan ini bulan istimewa, maka waktu-waktu untuk berdoa nya pun istimewa dan makin banyak daripada bulan-bulan lain selain Ramadan. 10 waktu ijabah untuk berdoa saat bulan Ramadan :

1. Sepertiga malam terakhir
2. Di waktu sahur
3. Selama sedang shaum
4. Menjelang waktu berbuka puasa
5. Di malam Lailatul Qadar
6. Saat adzan berkumandang
7. Waktu antara adzan dan iqomah
8. Ketika bersujud dalam sholat
9. Ketika hujan turun
10. Pada hari Jum'at


Yang sering terlupa bahwa saat sholat, boleh banget berdoa ketika bersujud. Dan Allah menyukai doa-doa hamba yang paham akan makna doanya. Jadi. jikalau tidak bisa menggunakan bahasa Arab, Allah pun Maha Mengetahui jika kita berdoa menggunakan bahasa ibu, yang biasa kita gunakan sehari-hari.



**bisa juga menghapa doa di atas


Ramadan yang akan segera berlalu ini membuat beberapa perubahan untuk keseharianku, seperti :

   Waktu sholat   

Yang tadinya sering "entar...entar..." , namun saat Ramadan, jadi lebih termotivasi melakukan sholat di awal waktu.


   Menambah amalan sholat rawatib  

Mengapa begitu penting? Kan sunnah....yang kalau dikerjakan dapat pahala, bila tidak dikerjakan, tidak mengapa...
Itu yang sering kita pahami mengenai sholat sunnah yaa... Namun sahabat, tahukah kalau pahala sunnah ini fungsinya adalah memutupi kekurangan saat kita sholat wajib.



   Mengaji dan mengkaji Al-Qur'an  

Ramadan membuatku memasang target ingin khatam Al-Qur'an. Dan sedikit memahami asbabul nuzul atas turunnya sebuah ayat. 


   Menghapal Al-Qu'an   

Malu rasanya kalau kaka setor hapalan sama aku. Karena aku masih sering membuka mushaf ketika menyimak ayat demi ayat yang dilantunkan kaka.


Related Post :
5 Aplikasi Wajib Saat Ramadan


   Banyak di rumah   

Ramadan kali ini aku jadi makin betah di rumah. Pasalnya karena rumahku jauh dari mana-mana, sehingga membuatku memperhitungkan dengan matang jika memutuskan untuk menghadiri sebuah even atau ajakan buka bersama.
Bukannya meremehkan silaturahm, namun..menimbang baik-buruknya (mudharat) saat berada di luar rumah.


Related Post :
5 Tempat Buka Puasa Favorit Di Bandung



Ramadan sungguh membuatku sedikit demi sedikit berubah. Dan ini tentu berdampak pada pengasuhan pada anak-anak. Ai dan Hana juga jarang sekali minta jalan-jalan kalau gak benar-benar penting, ada sesuatu yang harus dibeli atau diperlukan.
Selama semuanya bisa dilakukan dari dalam rumah, kami akan dengan senang hati berada di rumah.


Ramadan Comes To Change Our Heart, isn't it?


Happy Fasting Day, 친구...



Salam hangat,


13 comments

  1. sedih ya mba tahun ini kita ditinggalkan lagi oleh bulan ramadhan, padahal kita merasa amalan yang kita lakukan belum cukup. semoga kita kembali dipertemukan dengan ramadhan tahun depan. btw maaf lahir batin ya mba

    ReplyDelete
  2. 10 malam trakhir aku malah dpt halangan. tp setidaknya mencari tambahan pahala dr ibadah2 kayak zikir dan sedekah. sedih memang kalo ramadhn berakhir. Apalagi saat lebaranpun ttp ga bisa berkumpul ama keluarga dikarenakan jarak yg saling jauh. apapun, semoga thn depn msh dipertemukan lg dgn ramadhan :).

    mohon maaf lahir bathin ya mba

    ReplyDelete
  3. tahun ini aku sedih sekali karna haid saat di minggu terakhir sampai lebaran. Jadi melewati kesempatan berburu malam Lailatul Qadar dan shalat Ied, hiks.Semoga tahun depan bertemu kembali dengan Ramadhan. Aamiin

    ReplyDelete
  4. Sedih ditinggalkan Ramadan. Semoga bertemu lagi dengan Ramadan tahun depan. Aku merasa belum maksimal, Teh. Hiks...

    ReplyDelete
  5. tersentil aku.. ramadan kemarin aku banyak keluar rumah huhu.. semoga keluar rumah aku juga mendapat ridha dari Allah SWT.. aamiin.. belajar banyak aku dari teh lendi.. sehat selalu ya teh.. dan terus menulis.. aku tunggu tulisan berikutnya

    ReplyDelete
  6. Sedih juga tiba2 Ramadhannya udah lewat, rasanya gak maksimal manfaatinnya :( semoga taun depan bisa ada rejeki ketemu Ramadhan lagi

    ReplyDelete
  7. Mba. Aku sangat menikmati bulan Ramadhan loh. Even aku ngga merayakan. Rasanya lbh adem aja, suasana sekitar, org2nya trs aku suka banyakkk makanan dan liburnya panjang hihihi. Senangnya.

    ReplyDelete
  8. Di Ramadhan kali ini, aku menyesal bukan main karena nggak mengamalkan al-quran. Membaca pun nggak sama sekali :( sedih banget

    ReplyDelete
  9. Ikut seneng deh Lend. . Alhmdulillah aku pun seneng anak2 relatif anteng dan cukup lah amalan2nya selama Ramadan.. insyaallaah

    ReplyDelete
  10. Makasih nih panduannya dalam ramadhan bikin terenyuh untuk kembali lagi ke masa ramadhan dengan banyak kebaikannya..

    ReplyDelete
  11. Semoga bisa bertemu lagi dengan Ramadhan di tahun depan ya mbak, sedih sekali ibadah kali ini masih belum maksimal

    ReplyDelete
  12. MasyaAllah mba Lend, aku jadi tambah mikir ke sini tambah harus memilah baik buruk kelamaan di luar ya. Pokoknya kalau nggak pas penting jangan berarti ya Mba

    ReplyDelete
  13. Akh tulisan yang indah. Aku ramadhan keluar ya karena kerjaan aja 3 tahun terakhir ini sejak sambil rawat ibu. Selebihnya rasanya mahal banget kalau nggak taraweh dan berbuka bersama.keluarga

    ReplyDelete