Ramadan Day 17 : Ramadan Dalam Ingatan Kecilku

Bismillah,


Rindu masa-masa kecil saat kami masih berkumpul bersama, Babe, Ibu dan ke tiga kakak laki-lakiku. Kami yang dulu tinggal di kota kecil bernama Langkat, Pangkalan Brandan. Sahabat lendyagasshi ada yang tahu dimana itu?


Ini kukasih petanya sebagai gambaran, betapa kecilnya kota kelahiranku.

Yap,
Pangkalan Brandan terletak di Kabupaten Langkat, Sumatera Utara.


   Kok bisa nyasar kesana?   


Karena Babe rahimahullah ditugaskan di kota ini. Kota kecil yang dari Medan saja butuh waktu 1 jam. Dan sahabat lendyagasshi tahu gak...ini gak bisa aku lupain banget. Pangkalan Brandan itu gak ada apa-apanya.
Hiiks~

Mau beli roti aja, kami mesti jalan ke Medan, naik mobil dan yang nyetir Ibu. Ibuku ini jagoan banget looh... Nyetir ke sana - ke mari sendirian pakai mobil manual. Yakalii...jaman segitu belum ada mobil matic. Dan jangan dikira medan jalannya kaya di Jawa yaa... Karena di sana daerah bukit dan lembah macam ninja Hattori, jadi kontur jalannya pun mengikuti. Sekalinya naik...naiiik parah. Dengan sudut elevasi 45 derajat. Mungkin gak siih?

Hahaha...dalam ingatanku siih..gitu yaa...
Kalau pas turunan sih..enak, tapi kalau pas naik, kan deg-degan juga yaa...

Alhamdulillah,
Ibuku selalu dalam lindungan Allah karena kalau nyetir suka banget baca doa keras-keras.
**yang sekarang baru kutahu bahwa ini cara Ibu dalam mendidik anak-anaknya agar dimanapun kapanpun, selalu ingat Allah. 



Lalu kami pindah ke tanah Jawa saat aku lulus TK, tepatnya ke Cirebon.
Jadi SD Kelas 1-3, aku sekolah di SDI Al-Azhar.

Sekarang Al-Azhar Cirebon seperti apa yaa...?

SD Al-Azhar Cirebon
source : web bisniscirebon.com
Dan setelah aku baca-baca di beberapa web terkait mengenai sekolah SD ku ini...tidak banyak berubah kegiatannya. Pagi saat masuk sekolah, kami diminta untuk ikrar. Apa itu?
Emm, syahadat dalam bahasa Arab dan Indonesia.

Lalu setelah ikrar, kami di perbolehkan masuk kelas dan memulai pelajaran.

Serruu...
Karena Al-Azhar ini termasuk satu-satunya sekolah Islam modern saat itu.

Semenjak SD ini, ingatan masa kecilku mulai terekam dengan jelas. Entah kenapa, ingatanku saat sebelum SD (berarti usia 5 tahun ke bawah yaa..) itu samar-samar, gajelas gitu loo...
**ada yang bilang, karena masa kecilku bahagia, gak ngalamin kesusahan yang berarti. Jadi ingatannya gak terukir tajam. Huhu...iyakah?


Dan mulai SD, aku merindu suasana Ramadan yang...

   Tiap shubuh dan terawih selalu mencatat ceramah   

Gak hanya mencatat, bahkan diwajibkan untuk tanda tangan penceramahnya juga. Jadilah Pak Ustadz kalau beres sholat dikerubungin anak-anak.
**yang dapet tugas tanda tangan Ustadznya kan gak cuma aku...tapi hampir semua anak SD waktu itu...wkwkkw... Kompak yaa...

Pernah doonk ada kejadian, dari mulai Pak Ustadz nya menghilang (aka. uda pulang duluan) sampai aku gak bisa nangkep isi ceramahnya sama sekali, karena kurang fokes??
Hhahaa...jadi aku tulis yang aku dengar aja...

Kira-kira aku nulis apa waktu itu yaa...?
Ada yang bisa nebak?

**mas Tomi, masku yang ketiga tau banget niih...doi pas baca buku ceramahku langsung meledak ketawanya... Kan KZL aku yaa... Nangis doonk...ngambek.

❝Kultum : Kuliah tujuh menit,

Tidak boleh kurang ataupun lebih❞


Setelah aku sadari sekarang, betapa bodornya tulisanku saat itu...
Bhuahahahhaa....ngapain nulis singkatan dari kultum yaak...??

Aigoo-yaa...πŸ˜†



   Berbuka dengan fanta atau coca cola   

Masih inget banget, Ibu dulu stok Fanta atau Coca-cola krat-kratan. Karena dulu kemasan minuman bersoda hanya botol kaca, jadi sistemnya kaya beli galon. Yang kita invest punya botol kaca dan kalau sudah habis, ditukerin lagi, biar harganya bisa lebih murah.
Wkkwkw...

Kenapa Ibu membolehkan kami minum soda?
Yaah...zaman dulu kan yaa...ilmu belum secepat sekarang. Ibu hanya memfasilitasi apa-apa yang bikin anak-anak semangat dalam berpuasa. Tentu dalam sehari, kami hanya boleh minum 1 botol kaca (yang kecil) itu loo.. Yang jaman aku kecil harganya kurang dari 500 perak.


Kalau uda minum coca-cola atau fanta, weeiis...berasa orang paling bahagia daaah...
Hhahaaa...



   Teraweh berjamaah di masjid   

Dan harus dibelahnya Ibu. Hiiks~
Mungkin karena aku anak perempuan satu-satunya yaa... Jadi, Ibu itu over-protected banget.

Aku tu pingin juga loo...satu shaf sama temen-temen. Tapi suka dibilang, "Nanti kamu gak sholat...malah guyon."

Yaaa~


   Bikin kartu lebaran   

Aku dari kecil tuh...hobi banget bikin kreasi gitu...
Ngumpulin barang-barang yang mugkin uda gak berharga buat orang lain, lalu nanti aku tempel-tempel pakai kertas warna-warni, lalu jadi deeh...


Ritual bikin kartu ini terganti sejak handphone ditemukan. Sekitar aku SMA kelas 2an. Tapi SMA kelas 1, aku masih bebikinan kartu ucapan Lebaran dan aku kirim menggunakan jasa PT. POS Indonesia satu persatu.



   Bikin kue lebaran   

Ini kebiasaan Ibu tiap lebaran. Bikin kue lebaran sendiri. Dan banyak banget bikinnya... Capek banget laah...kalau Ibu uda aba-aba kita semua turun ke dapur untuk bantuin Ibu masak kue.

Related Post :

Nenasz Cookies : Camilan Sehat Untukmu

Kue Lebaran



   Pesantren Kilat   

Ini dilakukan tentu pas sudah sekolah yaa...Dan rasanya kalau hari Pesantren Kilat sudah ditentukan, rasanya jadi lebih capek dari hari biasanya. Mmm, kenapa yaa...?

Padahal hari biasanya juga tetap masuk sekolah siih...hanya pulangnya lebih cepat.



   Buka puasa bareng di rumah saudara   

Sejak kami pindah ke Surabaya (dari Cirebon), otomatis, kami kumpul bersama keluarga besar Babe rahimahullah. Keluarga Besar Maskoer Adlan.

Related Post :

Ke Solo Bersama Keluarga Maskoer's Family

Dan keluarga selalu rutin mengadakan kumpul bersama seminggu sekali untuk berbuka bersama. Tempatnya bergantian dari rumah saudara yang satu dengan yang lainnya.

Sejak aku pindah ke Bandung ikut suami, aku sungguh merindukan suasana ini. Bercanda dengan sepupu-sepupu, makan makanan khas Surabaya sepuasnya (karena masing-masing keluarga punya ciri khas masakannya masing-masing) dan jadi teringat kenangan bersama Babe rahimahullah yang selalu hadir tepat waktu.

Maskoer's Family
Plampitan's Family


   Dapat baju baru   

Ibu hampir gak pernah kasih iming-iming uang sebagai reward saat kami tamat shaum. Alih-alih memberi uang, Ibu cenderung membelikanku baju baru. Dan tradisi baju baru ini sampai kini ke cucu-cucu beliau.


Mudik
Nah ini seru sekali...apalagi saat dulu kami masih tinggal di Pangkalan Brandan. Kami juga mengalami euforia mudik dan delay pesawat. Dan dulu...belum ada direct flight Medan - Surabaya. Jadi kami selalu ke Jakarta dulu, lalu lanjut naik Kereta Api dari Jakarta - Surabaya.

Capek?
Emm, gak kerasa siih...soalnya seneng.


Kan semakin banyak jalan, semakin banyak yang dilihat...itu selalu yang Ibu bilang pada kami. Bahwa kami di eratkan hubungannya melalui safar begini.

Related Post :

Menikmati Mudik Lebaran 1438 H


Yaak,
Itu tadi 7 kebiasaan Ramadan saat aku kecil yang masih lekat dalam ingatanku. Dan kini, kebiasaan Ramadan seperti apa yang ingin aku tanamkan kepada anak-anakku?

Semoga kelak mereka mengingatnya sebagai kenangan terindah.


Kalau sahabat lendyagasshi punya kebiasaan Ramadan seperti apa saat masih kecil?
Sharing di kolom komentar yuuk...


Happy Fasting, μΉœκ΅¬...



Salam hangat,


32 comments

  1. Naikmobil dengan jalanan bukit & lembah kaya Ninja Hattori, sambil makan dadar gulung ya hihihi, AKu jadi ingetnya itu kalo nyebut Ninja Hatori, gara-gara film itu anakku suka dadar gulung.
    Jaman sekolah dulu juga sama minat tanda tangan imam sholat tarawih, ternyata sampai sekarang masih ada.
    Ternyata Lendy nomaden ya dulu, aku mah cuma di Cikampek, jakarta, & Bekasi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa...kak Lia.
      Bahagianya..jadi banyak cerita ke anak-anak tentang masa kecil Ibunya.
      Sedihnya...aku gak punya teman reuni...

      HUhuu...

      Delete
  2. jadi inget dulu ada kolega kerja alam. bapak saya yang kalo lebaran dia ngasih parselnya krat-kratan minuman bersoda :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pasti kerjanya di perusahaan soda.
      Hahhaa...
      Senangnya~ dapet stok soda banyaakk...

      Delete
  3. Ha ha ha, ada yang sama soal tugas catatan kuliah subuh zaman SD dan MTs., kalau SMP dan SMU mah tidak. Kirim kartu lebaran kala SMP Muhammadiyah 8 Antapani Bandung dan SMU sini. Kenangan yang berkesan.

    ReplyDelete
  4. Bikin kartu lebaran mengingatkan saya masa kecil juga. Kirim dan terima kartu lebaran dari sahabat pena di luar kota senang banget. Bahagianya melebihi dapat THR jaman sekarang. Hehehe iya jaman saya kecil belum ada istilah THR

    ReplyDelete
  5. hebat ibu jago nyetir, aku juga bisa nyetir tapi matic, hehehe. Kalo ke warung angkut anak2 sama belanjaan pake mobil, mau ga mau karena rumahku jugs skrg di kampung pinggiran kota.

    Ramadan masa kecil emang selalu kita rindukan yaa

    ReplyDelete
  6. haha baca tulisan ini senyum senyum sendiri.. aku jadi teringat juga dengan masa kecilku saat bulan ramadan.. yang aku ingat, setiap buka puasa aku ke HERO supermarket, beli ciki dan minuman untuk dimakan saat tarawih haha.. tarawihnya diisi dengan makan.. juga isi buku ramadhan yang paling malesss terus tanda tangan pak ustadz deh hehe.. seru juga kalo diinget inget

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yampuun...iya...
      Zaman dulu HERO itu mall ter-heiits..

      Aku juga suka ajakin Babe rahimahullah jalan-jalan ke Hero.
      Beli chiki, chacha, apa aja deeh...yang coklat-coklat.
      Hahaha...

      Delete
  7. Such a beautiful childhood memories. I do have similar traditions, including going to the mosque together and doing sholat taraweh. And going around from one house to another to get some extra money on lebaran day

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahhaa...iya kak Insav.
      Pokonya kita tandain yaa...rumah mana yang ngasih duitnya paling banyak.
      Wkkkwkk...

      Delete
  8. Ramadhan selalu membawa kesan dan memori tersendiri ya mbak. Kalau Lebaran, malah kami dulu ikutan bikin ketupat padahal mah ga merayakan, ikutan makannya seru hehehe

    ReplyDelete
  9. Mengenang Ramadhan waktu kita masih kecil emang mengasyikkan banget ya mbak. Ngangenin.

    Ya tapi konyol juga sih mbak Lendy, tulis ceramah malah singkatan kata Kultum aja! Wakwkakwk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eyaampuuunn...((tutup muka pake duid baru))

      Delete
  10. Jaman dulu, ada ibu2 jago nyetir itu mmg amazing ya, masih dikit aja perempuan yg berani. Masa kecilku dulu sering bikin kartu lebaran juga. Aaah satu kenangan yang indah. Telat nih aku baca tulisan ini, kalo di awal Ramadhan lalu, bisa menginspirasi aku utk ngajakin anak2 bikin kartu lebaran. Hehehe.

    ReplyDelete
  11. Kultum, pesantren kilat, pengabdi tanda tangan itu aku masih ngerasain waktu kecil. Kalau minum Kola, nunggu lebaran. Kan lumayan tuh harganya. Dan dapat baju baru juga

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan Bucin-nya oppa kayak sekarang yaa, Jiah...
      wkwkkw...

      Delete
  12. Mbak Len, baru dengar Pangkalan Brandan di Sumut. Beneran itu beli roti sampai lintas kota? Trus di sana ada apa yang jadi produk unggulan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Markisa.
      Duren.
      dan pecah belah yang namanya Arcopal.

      Ini khas Medan banget.

      Delete
  13. Butuh effort ya untuk beli roti, sampai naik turun bukit kayak Ninja Hatori. Hahaha, kesukaan anak-anak nih tontonan masa dulu sampai makan telur dadar segala.

    ReplyDelete
  14. aku tauuuu dong pangkalan brandan :). duluu, pas kecil sampe 18 thn, wktu tinggal di Lhokseumawe, aceh utara mba. di sana ada perusahaan gas alam cair PT Arun yg punya komp perumahan sendiri, yg mana nama jalannya pake kota2 penghasil minyak. salah satunya Jalan pangkalan berandan :). makanya aku tau kota itu. apalagi, rumah ortuku skr kan di medan.kalo jalan darat dr aceh, pasti lewatin P.berandan :)

    kangen banget ksana. udh lamaaaa ga ke aceh apalagi berandan sejak skr tinggal di jkt. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kangen yaa...
      Moga bisa menginjakkan kaki ke tanah kelahiran lagi.

      Bapak dulu sempat di tempatkan di Arun juga...
      Jangan-jangan...sama-sama anak orang Pertamina yaa...?

      Delete
  15. Sama kenangan masa kecilnya di bulan Ramadan mbak, aku juga tiap subuh gak tidur lagi, tapi pergi ke surau, shalat subuh berjamaah dan mendengarkan ceramah ustaz dan dicatat. Sayang anak anak sekarang ga ada tugas begituan ya. Jadi abis subuh, tilawah bentar, terus tidur

    ReplyDelete
  16. Ramadan masa kecilku juga penuh cerita
    Saya sendiri seringkali dapat hadiah dari tetangga karena berhasil taraweh sampe 11 dan nggak ngantuk

    ReplyDelete
  17. Aku org nya suka gampang lupa masa lalu, baca ini kd keingetan lg seperti itulah masa laluku ttg ramadhan ga jauh beda hehe...btw dirimu mirip banget ayah ya..

    ReplyDelete
  18. Berkesan banget ya bulan Ramadan waktu masih kecil. Banyak kegiatan bermanfaat. Termasuk ngumpulin tanda tangan penceramah hehe

    ReplyDelete
  19. Ngejar-ngejar pak ustadz tiap habis teraweh ini membekas banget di aku. Serunya Ya Allaaah.. hahaah, dulu mah sebel, sekarang malah jadi kenangan manis. Rasanya bangga gitu kalo masuk sekolah sambil bawa buku ramadan yang terisi penuh :)))

    ReplyDelete
  20. Aku baca ceritanya antara sedih dan senang. Nostalgia itu bikin gimana ya? Inget banget habis shalat tarawih langsung antre minta tanda tangan pak ustad buat buku kecil, ya Allah rame banget hehe

    ReplyDelete
  21. Aku banget nih bikin kartu lebaran terus dikirim ke teman2.seru ya zaman dahulu enggak pakai sms atau wa ngucapin lebarannya

    ReplyDelete
  22. Wahahaa. Bener ya mba. Coca cola mengisi memori masa kecil kt di hari raya. Akupun begitu. Ak sangat menikmati bln Ramadhan jg walau ngga merayakan.

    ReplyDelete
  23. Foto keluarganya teh Lendy masih unyu2 ya semua. Cewek sendiri dari 4 bersaudara ya? Kenangan Ramadan masa kecil memang lekat banget ya di ingatan. Semoga bisa berjumpa dengan Ramadan yg akan datang. aamiin.

    ReplyDelete