Race to Freedom : Uhm Bok Dong (2019)

Bismillah,

Hola sahabat lendyagasshi..
Kali ini, aku ajakin kenalan sama salah satu Pahlawan Korea Selatan yuuk...
Ya, film ini mengenai perjalanan hidup seorang King of Cycling, Uhm Bok-dong.
Review Race to Freedom : Uhm Bok Dong
Uhm Bok Dong - Diperankan oleh Rain adalah seorang anak dari desa yang kesehariannya mencari nafkah dengan berjualan air di pasar. Zaman itu, Korea Selatan masih dijajah oleh Jepang. Dengan gigih, Uhm Bok-dong mengantar air dari satu toko ke toko lain. Tapi...semua pedagang di pasar bilang bahwa sudah beli air, karena ada penjual air lain yang lebih cepat dari Uhm Bok-dong, karena ia naik sepeda.

자전거  jajeongeo

Se.pe.da.

Apa itu?


Karena memang zaman itu sepeda masih termasuk barang mewah dan baru familiar di kota besar, Beijing. Saking penasarannya seperti apa rupa sepeda, Uhm Bok-dong memberanikan diri mencoba sepeda yang dijajakan seseorang di pasar. 

Namanya belum pernah naik sepeda yaa...awalnya happy banget bisa nggowes sepeda dan gak jatuh karena dipegangin sama si penjual. Namun lama-lama, karena nggowesnya terlalu cepat, Uhm Bok-dong kagok dan nabrak kandang ayam di pasar.
**huhuu~ aphayo...

Sepulangnya kerumah, Uhm Bok-dong dikagetkan dengan kepulangan adiknya dari Beijing. Ya, adik Uhm Bok-dong yang kedua ini memang seorang terpelajar, sehingga Ayah Uhm Bok-dong berjuang keras untuk membiayai sekolah sang anak keduanya ini jauuh...di kota besar dengan cara menjual tanah hasil kerja sang Ayah selama ini. Walau tahu, pendaftaran sekolah ke jenjang berikutnya masih lama, Ayahnya jaga-jaga dalam hal keuangan. Cita-cita sang adik ingin menjadi seorang Jaksa atau Pengacara.

Uhm Bok-dong juga memiliki seorang adik lagi, perempuan. Perempuan di zaman itu, hanya bisa di rumah dan melakukan pekerjaan rumah tangga. Namun karena sang adik ini pembawaannya ceria, jadi mewarnai kehidupan keluarga Uhm Bok-dong.

Masalah dimulai ketika...


Sang adik kedua Uhm Bok-dong membelikan Uhm Bok-dong sepeda menggunakan uang yang diberikan Ayahnya untuk melanjutkan sekolah. Dan tanpa diketahui Uhm Bok-dong dari mana uang yang diperoleh sang adik ini, ia menerima pemberian dengan senang hati tanpa beban dan mulai menggunakan sebaik-baiknya untuk mencari uang.

Ternyata benar,
Jualan air menggunakan sepeda jauh lebih praktis dan menyenangkan. Karena selain cepat, juga tidak melelahkan. Biasanya Uhm Bok-dong harus jalan kaki melewati bukit. Naik lalu turun bukit dan entah berapa kilometer yang ditempuh untuk menuju pasar. Kalau menggunakan sepeda, Uhm Bok-dong hanya tinggal mengayuh.

Untuk berterima kasih, sebelum pulang ke rumah, Uhm Bok-dong mampir ke sebuah toko sepatu dan hendak membelikan hadiah sepatu istimewa untuk sang Ayah. Sepatu kulit yang mahal berwarna cokelat tua. Tampak mewah sekali.

Sekeluarnya dari toko sepatu, Uhm Bok-dong panik, karena sepeda yang disandarkan di depan toko malah menghilang. Semua orang di Pasar ditanya lihat atau engga, pada gak peduli dan gak tahu.
**poor uri-Rain oppa

Sesampainya di rumah yang sudah sangat larut, sang Ayah menanti di depan rumah dan begitu melihat Uhm Bok-dong menangis, tahulah sang Ayah ada kejadian apa...

Uhm Bok-dong dipukulin sang Ayah hingga terjatuh. Bahkan sang Ayah membawa kayu dan terus memukuli Uhm Bok-dong yang menangis terisak...

Sepatu yang tadinya untuk kado sang Ayah, dilemparkan begitu saja oleh sang Ayah ke tumpukan jerami.

****


Dan saat matahari belum tampak dari peraduannya, Uhm Bok-dong sudah meninggalkan rumahnya. Kira-kira akan kemanakah Uhm Bok-dong?

Review Race to Freedom : Uhm Bok Dong

Ya...
Uhm Bok-dong mengadu nasib ke kota besar dengan jadi TKW, ekkeke... TKW zaman dulu, ceritanya...

Ia melamar pekerjaan dengan membayar DP dulu sebelum tau bener dapet pekerjaan atau engga, ia hanya diberi selembar kertas dan disuruh pergi ke lokasi tersebut. Babo-nya, Uhm Bok-dong nurut. Seada-adanya uang, ia berikan ke orang yang ngaku bisa memberi pekerjaan. Dan pekerjaan apa ternyata?

Jadi pria penghibur, gess...
Jelas Uhm Bok-dong gak mau laaa...apaan! Cupu begitu... wkkwkw~

Review Race to Freedom : Uhm Bok Dong
Rain dekil amat yaak...?!?
Akhirnya Uhm Bok-dong ngikut ke sesama jobless untuk melihat pertandingan balap sepeda di Yongshan. Dan karena ilegal, ia menonton dari bawah tribun petinggi Jepang dan Korea. Nyelinap gitu loo...

Review Race to Freedom : Uhm Bok Dong
Naah...Uhm Bok-dong ada di bawah situ tuuh..yang ada pejabat duduknya, dan ngintip dari balik kayu di tribun tersebut.

Eh...gak disangka, ia melihat seorang gadis yang berdandan seperti laki (pakai celana dan topi) meletakkan sebuah tas begitu saja di bawah tribun. Dan dengan polosnya, Uhm Bok-dong mengejar sang gadis sambil berteriak "Heii, tasmu jatuh."

Panik, sang gadis malah berlari ke tengah lapang dan melemparkan tas (yang ternyata berisi bom) ke tengah lapang, tempat di mana prajurit Jepang berbaris. Sontak suasana menjadi heboh dan para prajurit Jepang yang masih selamat menembak dengan beringas ke arah tribun penonton warga Korea. Dan seolah sudah direncanakan, ada beberapa warga yang dibekali senjata api juga, sehingga bisa melindungi warga sipil Korea.

Ya, karena memang settingnya zaman penjajahan Jepang di Korea, jadi Jepang memang memang semena-mena terhadap warga Korea. Berhamburan lah yaa...suasana di lapangan balap sepeda itu menjadi kacau balau. Untunglah, baik Uhm Bok-dong dan pejuang wanita itu bisa keluar dengan selamat dari kekacauan itu.

Saat Uhm Bok-dong sedang istirahat, ia menemukan sebuah flyer yang bertuliskan "Dicari, Warga Korea yang bisa naik sepeda."

Dan melalui pengumuman tersebut, Uhm Bok-dong menghadiri seleksi menjadi atlet balap sepeda mewakili Korea. Gak secepat itu siih...tapi arahnya memang untuk jadi pesepeda profesional.

Pas akan memulai tes balap sepeda, malah ada kejadian unik. Uhm Bok-dong bertemu kembali dengan si pencari kerja yang awalnya menipu dirinya dengan meminta sejumlah uang untuk mendapat pekerjaan. Si makelar pekerjaan ini juga mau ikut tes balap sepeda, rupanya...
Hahaha....akhirnya si makelar dan Uhm Bok-dong malah asik kejer-kejeran dan semua penonton serta peserta lain terperangah... "Betapa cepatnya kedua orang ini kejer-kejeran..."
**bikin jiper peserta lain siik...wkkwkkw, belum tau aja kalau Uhm Bok-dong meminta haknya kembali.

Review Race to Freedom : Uhm Bok Dong
Malah asyik-masyuk sendiri, wkkkww~
Jadilah mereka juara.

Dan dari sini, Uhm Bok-dong mulai berlatih naik sepeda lebih keras lagi. Gak hanya berlatih sepeda tapi juga memperkuat otot-otot kaki, pinggul dan lengan, juga posisi bersepeda yang benar agar tidak mudah lelah dan saat mendekati finish-line, atlet haruslah mengerahkan segenap tega yang tersisa.

FACT : Untuk syuting drama ini, Rain bener-bener latihan bersepeda 6 jam sehari agar badannya benar atletis seperti atlet sepeda.


Akhirnya Uhm Bok-dong untuk pertama kalinya mewakili Korea balap sepeda di arena Yongshan bersama seniornya. Perwakilan dua orang ini sangat diunggulkan untuk melawan pesepeda dari Jepang yang sangat tangguh, Katzura. Dan benar saja, Katzura yang memang gak segan-segan menggunakan cara liciknya untuk menjatuhkan lawan (dengan menendang sepeda lawan atau meludahi lawan, pokoknya bikin benteng keseimbangan lawan jadi hancur dan hilang konsentrasi sehingga terjatuh). 

Pertandingan berlangsung sengit.
Senior Uhm Bok-dong sudah terjatuh duluan dan satu-satunya harapan tinggallah Uhm Bok-dong. Di finish-line, mereka saling menjaga posisi dan beda tipis, pertandingan balap sepeda kali ini dimenangkan oleh Uhm Bok-dong. Untuk pertama kalinya Korea juara di pertandingan balap sepeda.

Semua warga Korea menyambut dengan gegap gempita, termasuk Gubernur Korea yang saat itu sedang menonton juga...

Dengan penuh haru, mereka menyambut pahlawan mereka yang berjuang tanpa mengacungkan senjata. Setelah diadakan pesta besar-besaran oleh sang pelatih sepeda dan Uhm Bok-dong mendapat penghargaan juga hadiah yang besar, ada sebuah kejadian dimana sang pelatih sepeda (diperankan oleh Lee Beom-soo loo...) harus merawat keponakannya yang terkena luka tembak.

Sang keponakan ini adalah perempuan pertama yang bertemu Uhm Bok-dong di bawah tribun di hari pertamanya ke kota. Kim Hyung-Shin (diperankan oleh Kang Sora) adalah seorang pejuang wanita yang ternyata adalah keponakan dari sang pelatih sepeda. Mereka berjuang dengan caranya masing-masing. Hyung-shin walaupun seorang wanita, ia tidak gentar berlari sambil menembaki orang Jepang. Sedangkan pamannya, sang pelatih sepeda, ia fokus berjuang dengan kemampuannya, melalui balap sepeda.

You can change the world by cycling


Dan benar.
Sejak kemenangan Uhm Bok-dong, namanya menjadi nyanyian anak-anak Korea yang euforia merayakan kejayaan Korea. Setelah Hyung-shin dirawat dan sehat kembali, ada kisah manis di antara Uhm Bok-dong dan Hyung shin.

Review Race to Freedom : Uhm Bok Dong
Jalan berdua dan Hyung-shin mengutarakan keinginannya. Apakah keinginan Hyung-shin?

Hyung-shin kagum bahwa perjuangan sang Paman melalui sepeda bisa membuahkan hasil. Sedangkan perjuangan yang ia lakukan masih membutuhkan jalan yang panjang untuk mendapatkan kemerdekaan bagi warga Korea. Namun, Hyung-shin meminta Uhm Bok-dong untuk berjanji satu hal bahwa 

Apapun yang terjadi, tetaplah berjuang menjadi nomer satu di sepeda. Demi anak-anak Korea.

Dengan semangat, Uhm Bok-dong meng-iyakan.


Bagaimana perjuangan Uhm Bok-dong hingga menjadi pahlawan Korea?
Bisakah Korea mendapatkan kemerdekaannya?


Yah...
Nonton film perjuangan memang banyak narik napasnya yaa.. Tegang, tapi tetap manis karena terselip kisah cinta yang sederhana. Film Uhm Bok-dong ini asik banget dinikmati, apalagi yang kangen sama Rain.

Dan Kang Sora, seperti biasa... Aku suka aktingnya dengan karakter cewek yang tangguh.  

Related Post :


Judul : Race to Freedom: Um Bok Dong / Bicycle King Uhm Bok-Dong 
(Jajeonchawang Uhmbokdong /자전차왕 엄복동 )
Director: Kim Yoo-Sung

Cast : 
Rain as Uhm Bok-dong 
Kang Sora as Kim Hyung-shin
Lee Beom-soo as Hwang Jae-ho (pelatih sepeda) 

Genre : History, war, Biography
Runtime : 118 menit

Rating : ⭐⭐⭐⭐/5



Learning Point Film Uhm Bok-dong :


Jangan pernah putus asa saat berjuang.
Apapun yang kita lakukan walau hal kecil, bisa berdampak besar bila dilakukan dengan sungguh-sungguh.

Bekerja keras.
Dan yakinkan kepada semua bahwa perjuangan ini pasti menghasilkan pengaruh yang besar.

Setia pada negara.

Melalui film biografi singkat Uhm Bok-dong, Korea membuktikan pernah berjaya di zaman penjajahan Jepang. Bagaimanapun disakiti dan ditindas oleh penjajah yang semena-mena, Korea akhirnya bisa merdeka.

Menarik banget nonton film perjuangan ini, guys...
Sebagai pengingat juga...kalau hidup dalam keadaan terjajah itu sungguh gak enak. Kita mesti banyak-banyak bersyukur karena hidup di zaman sekarang, dimana semua serba mudah.

Related Post :

Gimana sahabat lendyagasshi?
Tertarik nonton film bertema perjuangan juga?


좋은 시간 보내~
Have a good time!


With love,

29 comments

  1. Woaaa...sepeda...suamiku musti nonton nih. Penggemar sepeda beneran suamiku itu.

    Perjuangan ya, di zaman segitu sepeda adl barang mewah.

    ReplyDelete
  2. Maooo nonton! kudu dan harus!
    Saya paling suka film yang adaptasi dari kisah nyata, apalagi kalau bercerita tentang sejarah.
    Terlebih yang main Rain.
    Soalnya saya tahunya Rain dan Gong Yoo aja hahaha.

    Noted deh, jadi wishlist tontonan saya nih :)

    ReplyDelete
  3. Merdekaaaa..

    Keren euy pahlawannya, untuk syuting drama ini, Rain beneran latihan bersepeda 6 jam sehari agar badannya benar atletis seperti atlet sepeda. Bener2 totalitas banget ya Leen..

    Tuh, kuy atuh sesepedahan biar sispek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa..
      Aku jadi terinspirasi sama Rain. Sekarang mulai dikit-dikit streching di rumah. Plank, zumba.

      Sepedaan, belum teh...

      Delete
  4. Diceritain juga gak hubungan Uhm Bok-dong dengan ayahnya setelah dia jadi pahlawan. Saya sedih pas baca dia dipukulin karena sepedanya hilang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya...
      Jadi endingnya drama ini. Tapi ada kejadian gak terduga juga...bener-bener makna sebuah keluarga itu yaa... Di saat susah-senang, kita mesti saling berpegangan tangan.

      Delete
  5. ini setnya jadul gitu yaa jaman kerajaaan, btw aku hampir nggak mengenali Rain ih di sini, beneran dekil banget sampe nggak dikenali ehehhe

    ReplyDelete
  6. film korea temanya memang unik2 ya. dari sepeda aja bisa jadi cerita bagus dan inspiratif

    ReplyDelete
  7. Pas baca bagian 'sepedanya hilang trs dipukulin ayahnya', nelangsa rasanya. Makasih reviewnya ya, mbak. Masukin list tontonan ah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyayaa...aku juga nangis.
      Di satu sisi, Bapaknya kecewa karena uang tabungannya selama ini hilang gitu aja. Tapi di sisi lain, inilah yang jadi titik balik bagi Uhm Bok-dong agar hijrah ke kota.

      Delete
  8. Teh, bagaimana kelanjutan hub dia dg keluarganya? *eh aku jadi penasaran, hehe.m

    ReplyDelete
  9. Wahhh RAIN mukanya bedaaaa amat di mari yak
    Tapi kayaknya nih pilem seruu buat ditonton sekeluarga yaaa

    ReplyDelete
  10. Bikin penasaran, kayanya bisa relate. Masuk wishlist, tar nonton kalo udah seminar skripsi. Keren mba lendy penjelasannya, detail.

    ReplyDelete
  11. Jalan ceritanya menarik. Pertamanya saya kira Uhm Bok Dong pergi dari rumah untuk bekerja, tapi ternyata malah jadi seorang atlet ya...

    ReplyDelete
  12. Menarik alur ceritanya. Kisah perjuangan yang kapan pun bisa menjad inspirasi.

    BTW ... TKW ... Tenaga Kerja Wanita?

    ReplyDelete
  13. Gak ada yang sia-sia kalau dilakukan sungguh-sungguh cuma masalah waktu aja ya. Ternyata di Korea juga ada tKW :)
    Btw itu jadi ketemu lagi gak sama keluarganya?

    ReplyDelete
  14. Waah kisah nyata yaaaa. Pasti nih pembawaannya berat meraninnya krn kudu memenuhi ekspektasi banyak org gtu ya mbak hehe :D
    BTW Rein di situ keliatan kek culun ya mungkin krn latar waktu, penasaran pengen nonton fullnya :D

    ReplyDelete
  15. Mbak Lend, ini kisah nyata ternyata ya? Waaah seru banget ya ternyata. Baru baca aja aku udah terpukau. Ngebayangin Korea zaman penajajahan itu berarti hampir mirip-mirip dengan Pualua Jawa zaman dulu kala ya. Bedanya di sana mungkin pepohonannya nggak sebanyak di Pulau Jawa.

    ReplyDelete
  16. Jepang tuh ya haduuuhh... menjajah mana-mana dengan sadis ya. Senang ih baca review Race to Freedom ini. Kebayang perjuangan Uhm Bok Dong dari awal banget ga punya apa-apa sampai jadi atlet sepeda terkenal gitu ya.

    ReplyDelete
  17. waah waaaah...kayaknya another good stuff to watch dengan latar belaang cerita yang okee ya mbaa

    ReplyDelete
  18. Aku belum pernah nonton Eoni jadi penasaran
    Cuman genrenya kayaknya bukan seleraku tapi nggak apaalah kapan-kapan dicoba ehehhe

    ReplyDelete
  19. Sumpah ini keren banget, baru baca review aja aku hanyut dg kesedihan saat dia dipukuli bpaknya oas sepeda ilang, huhu
    Jd pengen nonton

    ReplyDelete
  20. Baca reviewnya aja udah kebayang gimana bagusnya. Nonton ah nanti. Apalagi ini kan film yak, bukan drama. Jadi bisa sekali nonton, terus kelar.

    ReplyDelete
  21. euish, bisa dibilang ini si raja gowes kali yah, seru nonton pahlawan ini.. ajibe banget yah kak, ada aja pesan yg bisa dipetik dari hal ini.

    ReplyDelete
  22. i think is very interesting, maybe i will watching it after i am finished watch the Last princess.

    ReplyDelete
  23. Korea negara terjajah juga ya.. tapi sekarang bisa maju.. Filmnya keren kayaknya Lend..

    ReplyDelete
  24. Selalu mupeng nonton semua review film korea nya teteh. Bisikin dong teh nontonnya di download dulu atau nonton langsung melalui aplikasi?

    ReplyDelete
  25. oh iya teh, ini bisa nonton filmnya dimana ya? Inilah bahayanya mampir ke blog ini, jd pengen nonton drakor terus hahaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. penasaran dengan kelanjutan cita-cita si adek, kan uang buat sekolah dibeliin sepeda

      Delete