Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Etika dalam Pembelajaran Jarak Jauh

Bismillah,

Etika dalam Pembelajaran Jarak Jauh - Hola sahabat lendyagasshi

Alhamdulillah,
Sudah sampai bulan November aja yaa.. It means sebentar lagi liburan, hehhee.. Makanya bulan ini tuh lagi riweuh-riweuhnya masa pengumpulan tugas anak-anak sekolah. Dari mulai latihan soal, pekerjaan rumah, mini-project dan hapalan anak-anak.

Mamak pusyiaang~
**mulai lebbaai... Engga juga siih... Aku gak begitu menuntut anak-anak mesti gimana-gimana, karena udah punya tanggung jawab masing-masing. Hanya tetap reminding, iya. Kasih encourage, iya. Tapi kalau gak mau, ya...diberi semangat. Misalnya, pesen makanan online dulu, hihii
((Inisih buat Mamak supaya gak capek yaa...))

Setelah 8 bulan belajar dari rumah, ada banyak sekali kisah-kisah menarik selama PJJ. Dari mulai anak yang bangun terlambat, tugas yang keselip sampai lupa dikumpulin sampai hapalan yang harus berulang kali diulang, karena belum tepat. Sempat di awal-awal PJJ, mamak jadi super strict, karena belum ngerjain ini dan sudah ada itu, jadi bawaannya uring-uringan melulu.

Alhamdulillah,
Mulai belajar lagi...bahwa pademi mengajarkan kita banyak hal. Yakin bahwa ilmu itu dari Allah dan hanya Allah sajalah yang memudahkan. Mau kita paksa gimana, kalau belum dipahamkan, maka ilmu belum akan sampai ke masing-masing penerimanya. Jadi, tetap berusaha dan serahkan hasilnya pada Allah.

Etika Belajar Online
Namun ada adab yang harus dijaga niih...ketika menyerap ilmu. Karena sedang PJJ, maka adab itu wajib diingatkan oleh kedua orangtua.

Etika Belajar Online :

Yang harus dilakukan ✅ :

Ikhlas
Niat belajar hanya karena Allah, dan memulai segala kebaikan dengan bacaan "Basmalah"

Fokus
Selalu memperhatikan yang disampaikan oleh Ustadz/Ustadzah dan duduk dengan rapi.

Rendah hati
Tidak sombong dan tidak sok tahu.

Sabar
Tidak tergesa-gesa dan mau menunggu giliran hingga saatnya ditunjuk untuk berbicara saat pembelajaran berlangsung.

Syukur
Mengucapkan "Syukron" kepada para pemberi ilmu dan bersyukur atas ilmu yang diberikan Allah melalui Ustadz/Ustadzah.

Menghargai
Menghargai Ustadz/Ustadzah juga teman selama pembelajaran jarak jauh.

Memperhatikan guru selama pembelejaran
Menampilkan wajah (membuka video)
Menuliskan nama akun zoom yang sesuai
Meminta izin jika ingin minum atau ke toilet

Yang tidak boleh dilakukan 🆇 :

Makan saat pelajaran berlangsung
Tidur-tiduran
Meninggalkan layar
Mengobrol


Aturan ini selalu disampaikan saat pembelajaran akan berlangsung. Sehingga benar-benar dipatuhi anak-anak. Terutama untuk yang kelas tinggi (kelas 4 ke atas). Namun, apakah pernah ada kejadian anak-anak tidak patuh walau sudah diberi peraturan?

Ya jelas ada..
Namanya juga anak-anak. Dan yang lucu, ketika pembelajaran berakhir, mereka pada berisik lagi layaknya kalau sedang ketemu offline. Berbeda kelas, beda juga kebiasaannya.

Etika Belajar Online
Ngambek, nangis, juga mewarnai selama pelajaran jarak jauh loo..  Kalau sudah begitu, Mama harus bisa slow-down, gak berapi-api atau kerjasama dengan pasangan. Selagi Abinya anak-anak belum berangkat kerja, masih bisa dimintain tolong membimbing anak-anak.

Ini membantu banget siih...buatku. Kalau sudah adem, suasana kondusif lagi, baru bisa diajak ngobrol enak lagi. Kendala sekolah online memang harus sama-sama sabar.

Semoga meski semuanya masih dilakukan dengan cara online, tapi tidak memadamkan semangat para orangtua untuk mendukung ananda yang tersayang yaa... Jauh-jauh dari sosmed kalau memang gak bisa memanage hati dengan baik. Karena menurut pengalaman pribadi, hehhee...kalau sering kepo sama sosmed, terutama anaknya temen-temen, lalu mulai deeh...komentar membandingkan antara anak sendiri dengan orang lain.
Heuu~ ((sedih banget))

Kalau sahabat lendyagasshi, punya pengalaman apa niih...di masa pandemi?
Berbagi di kolom komen yuuks...

화이팅~
Hwaiting!

With love,



62 comments for "Etika dalam Pembelajaran Jarak Jauh"

  1. peer banget kalau anaknya masih kelas 3 ke bawah ya teh, kayak anakku hahaa dia cepat bosan dan ada aja ijin ke toilet, ngambil cemilan, minuman hahaa

    ReplyDelete
  2. Yaampun len-chin eonni, lucu2 banget itu bocah2. Hahaha, salah fokus ya 😅 pelajaran nih suatu hari kalau harus nemenin anak PJJ. Hehe..

    ReplyDelete
  3. Duuuh Mbaa ini curcolan aku banget siii haha ikutan pusyiaaanglaa ini sejak pjj. Anak semata wayang kudu diremider muluuuk huhu

    ReplyDelete
  4. Iya walaupun belajarnya online jarak jauh tapi anak2 harus punay etika juga, misalnya izin dulu kalau mau ke kamar mandi jangan main pergi gitu aja. Duh aku gak punya yg lucu2 dua orang kaya itu di rumah :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. lama-lama ortu dan anak udah mulai terbiasa ya dengan pola pembelajaran jarak jauh jadi bisa dibawa santai juga

      Delete
  5. Jadi ingat cerita iparku, Mbak Len ... dua anaknya juga nge-Zoom, sekolahnya sama dengan anak2 Mbak Lendy juga kan hihi. ALhamdulillah ya, setelah beberapa bulan, sudah bisa menemukan cara beradaptasi dengan PJJ ya ... Semangat terus Mamaaakkk.

    ReplyDelete
  6. Aoal etika ngezoom saat daring, aku jadi ingat awal ngezoom. Anakku yang SD kan suka aku dampingi eh ada ortu temennya yang lagi ngomel keras banget suaranya masuk di zoom. Sumpah ngakak

    ReplyDelete
  7. Aku sering matiin suara soalnya kadang lupa ngomong sama anak-anak pas lagi daring. Keliatan banget diriku ini sebagai mamak galak hahaha

    ReplyDelete
  8. Setuju. Meski tdk hadir di tempat, tapi kita tetap harus fokus dalam belajar online. Saya pernah ngalamin, oleng dikit aja ilmumya ga masuk maksimal ke otak.

    ReplyDelete
  9. Bagiku kita sebagai orangtua memang harus lebih banyak berkontribusi dan kerjasama dengan anak ya mba. Karna bagaimanapun ini tak mudah ya

    ReplyDelete
  10. Makasih sudah berbagi bunda, semoga pandemi ini lekas segera berakhir....

    ReplyDelete
  11. Betul banget mbak Lendy, meskipun daring, anak2 belajr mesti sopan santun dalam berbagai hal :) Berpakaian rapi dan sopan, izin ke koilet dll yang urgent dll itu harus dong, anggap betulan lagi bersama teman2 dan guru yang mengajar. Minta tolong juga sih banget1000x buat paraguru supaya menjaga etika kasih tugas/PR supaya ga dilakukan saat hari lubur/ tanggal2 merah. Anak2 js stres plus sekeluarga hehehe :D

    ReplyDelete
  12. Terkadang, adab ini dilupakan oleh kita yang dewasa yaa. kalau ada kelas online, saya masih suka ngerjain yang lain, karena tuntutan anak sih yang kecil.

    alhamdulillah anak anak saya kalau belajar online, mereka duduk terus seperti di sekolah gitu. Dan gak berani nyambi makan atau melakukan kegiatan lainnya

    ReplyDelete
  13. Sabar ini yang paling susah untuk dilatih mbak, terkadang masih saja tersirat rasa ingin cepat-cepat. Dibalik segala kekurangan, pembelajaran online menyimpan banyak hikmah baru juga.

    ReplyDelete
  14. Anakku yg masuk tk kucutikan mba ga jadi tk online selama pandemi. Nah yang SD nyaris kucutikan juga karena dia ada masalah sensori dan lmyn berat mengajak nya untuk mau online zoom dan agar dia tetap fokus belajar. Yg ada malah nangis2, dan paling lama sejam sudah bosan =(. Skrg cuma bisa pasrah sambil terus berkoordinasi dengan gurunya

    ReplyDelete
  15. Beneran menguras tenaga, waktu, kesabaran memang pandemi ini ya. Harus jadi guru dan ngawasi anak daring. Makanya butuh hati seluas samudra deh biar nggak gampang emosi. Eniwe, anakmu cantik bangettt, masyaAllah

    ReplyDelete
  16. Ini sih perjuangan banget ya Uni, dari anak yang harus kerjasama dengan mom, dan juga sama abinya. Kalian saling bekerjasama asik. Senanngnya. Sehat dan bahagia terus ya Uni dan keluarga

    ReplyDelete
  17. Bukan cuma pengalaman untuk anak-anak ya mbak, tapi juga pengalaman ke kita sebagai orang tua, jadi sebuah pengalaman membimbing anak juga.

    ReplyDelete
  18. Aduh anakku yang bujang nih kudu baca ini. Dia kalo PJJ kayak yang asal banget. Curi-curi makan, atasan rapi tapi bawahan celana pendek. Dia juga paling males bukan video. Huhu kudu dibilangin nih

    ReplyDelete
  19. Pengalaman ini belum kudapatkan krn anak2ku belum sekolah online wakakakaka. semangat yaa Mbaakk

    ReplyDelete
  20. Pembelajaran jarak jauh pun ada etikanya. Hal sepele tapi harus diperhatikan supaya anak semangat belajar & suka sekolah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Harus dong, meskipun tidak bertatap muka secara langsung, etikanya harus kita ajarkan kepada anak ya. Demi kemaslahatan bersama nih.

      Delete
  21. Akh 5 hal yang keceh nih pun kadang nggak semua bisa diterapkan ya udah kebayang sok tahu terus mau buru buru hahaha...mksh kak tipsnya

    ReplyDelete
  22. Duhh, emg bener nih ya, PJJ bikin emak pusying secara ada 3 jagian d rmh. Etika slm pjj ky gini nih yg kurang d perhatikan. Ank2 sk semaunya. Tq udh d ingatkan ..

    ReplyDelete
  23. Masih konsisten PJJ yaaa, semangaaat :D
    Anak2 juga kadang angop2 belajar online, aku lbh suka pas ngerjain worksheet atau dikasi tugas apalah gitu. Gpp meskipun nambahin bebanku, soalnya kalau di depan layar kadng ya gtu deh anaknya.
    Emang gak mudah buat semua tapi ya gmn lagi drpd kenapa2 yaaa

    ReplyDelete
  24. Semangaaat, para orang tua! Bener2 perjuangan ekstra ya sekarang tuh. Terlihat mudah, tapi ya tidak gampang juga. Perlu konsentrasi penuh menjalani PJJ. 😊

    ReplyDelete
  25. Pengalamanku mungkin ya sama saja sih ya dengan para bunda lainnya saat mendampingin anak-anak belajar. Kebetulan kalau anak cowok tuh kan hobinya ngegame, jadi tantangannya ya itu. Membatasi jam nge-game-nya agar lebih konsentrasi belajar.

    ReplyDelete
  26. Meskipun belajar online, seharusnya memperhatikan etika juga misal ttp stay di depan laptop selama narasumber berbicara dan lain-lain. Apalagi mengawal anak2 belajar daring perlu mengedukasinya yah mom

    ReplyDelete
  27. Lucu banget sih anaknya Kak Lendy... aku mauuuu. Hahaha. Untuk belajar online, tak hanya anak-anak ya, kita yang sudah gede pun perlu nih etika belajar online ini, kalau mau pergi mesti izin dulu atau gimana. Cuma aku bingung, kalau tutup kamera pas pelajaran berlangsung boleh tidak ya? Secara aku suka sembunyi di balik kamera yang kumatikan... hahaha

    ReplyDelete
  28. setuju teh meski PJJ tetap etikanya dijaga ya hanya saja PJJ ini kalau di sekolah anak banyak bebanin ke ortunya ga ada nih lakukan zoom cem gini hahaha

    ReplyDelete
  29. Aku tahu rasanya PJJ mbak karena adikku demikian. PJJ ini aku kira emang kudu punya cara biar murid bisa sekolah layaknya tatap muka. Lha adikku aja kalau bangun kadang susah, terus gak bisa nata kayak zaman tatap muka.
    Ya walaupun gitu, emang kudu legowo dan melatih dikit2. Makasih ulasannya mbak Lendy :)

    ReplyDelete
  30. Keponakan saya kalau lagi school from home, harus ada camilan di dekatnya. Kalau enggak, ahak susah konsentrasi anaknya. Hahaahaha. Tapi bagusnya dia tertib mengerjakan tugas-tugasnya.

    ReplyDelete
  31. kebayang ya anak2 biasanya duduk di kelas tiba2 harus depan laptop terus..btw aku salfok sama bintang2 di sisi anak2mu mbak..itu apaa?

    ReplyDelete
  32. Aku salut sama mama-mama yang dampingin anaknya PJJ. Itu tuh nggak gampang dan menguras tenaga dan emosi ya teh, apalagi anaknya masih usia sekolah dasar. Huhu kebayang. Semoga tetap waras dan sehat selalu ya teh Lendy sekeluarga~

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener banget ini, anakku yang udah kelas 5 aja masih gimanaaa gitu kalau saat kelas online, apalagi yang kelas-kelas awal ya, yang masih kelas 1 or 2 gitu. Kebayang kesabaran ortu mendampinginya kayak gimana.

      Delete
  33. Lihat keponakan daku yang sedang PJJ memang sesuatu banget ya, maka bener harus punya sabar plus tekad yang kuat juga biar SemangatCiee belajarnya

    ReplyDelete
  34. Aku suka sama kata kata
    Sabar
    Fokus
    Rendah hati
    Ikhlas dan sykur semua ini harus ditanamkan karena kalau bekal ini udah dalam diri kita semua yng kita kerjakan akan lapang 🤗

    ReplyDelete
  35. Belajar online juga bisa mengasah komunikasi tulisan. Karena bahasa tulisan lebih rawan salah paham. Beberapa kali kejadian begini kalau saya perhatikan

    ReplyDelete
  36. SID ikut beberapa kelas daring sesuai minatnya dia. Seru juga tapi kadang dia bosan trus pergi, heheh. Perlu mengajari adab yak eh tapi aku juga gitu sih, nyambi beberes atau gendong anak sembari ikut kelas daring >,<

    ReplyDelete
  37. Ikhlas dan sabar ini kunci sukses pembelajaran jarak jauh menurutku, karena kita memang tidak bisa menuntut untuk sempurna kayak belajar langsung di sekolah. Semua punya keterbatasan tapi guru selalu memberikan yang terbaik untuk muridnya.

    ReplyDelete
  38. Aku udah kayak pasrah aja Teh sam PJJ ini. 3 bulan pertama semangat masih full. Begitu habis kenaikan kelas, bosan mulai muncul. Genap bulan keenam, bosan makin menjadi. Akhirnya sekarang pokok dijalani aja tanpa target khusus. Pokok tugas selesai anak gak ngambek, udah gitu aja. Biar sama-sam waras.

    ReplyDelete
  39. Etika belajar online juga harus diterapkan ya teh, biar nggak mengganggu murid yang lain. Seperti tidak diperbolehkan makan saat belajar.

    ReplyDelete
  40. Semangat belajar online...Meksi lebih menyenangkan offline atau setidaknya meridukan aktivitas offlinhe..tapi ya kita harus bikin online jadi menyenangkan ya... Etika ini kadang yang terlupa hehe atau memang belum pada ngeh..karena termasuk hal baru bagi yang baru kenal belajar secara online ya...

    ReplyDelete
  41. hehehe, meski penuh drama ya teh . ..
    tetap harus semangat meski pjj. ..
    dan tetap harus sesuai etika pastinya

    ReplyDelete
  42. Anakku gak setiap hari Zoom temu muka dengan guru-gurunya, jadi ada semacam jadwal seminggu sekali gitu teh. Dan iya setuju, meski PJJ etika belajar harus tetap dilakukan

    ReplyDelete
  43. Idem mbak di rumah suami masih WFH, gak tau sampai kapan, lama2 nyaman kek gini, ngantornya sesekali aja, jd ada yang bisa diandalkan buat jagain anak saat belajar juga bergantian hehe
    Bener nih walau cuma online class, tetap harus santun dan memperhatikan guru ya, dan jangan mendominasi supaya semua jg merasa nyaman.

    ReplyDelete
  44. PJJ emang harus ada etikanya ya, Mbak. Anak-anak di rumah juga harus pakai seragam. Kalau fokus itu agak susah, terutama anakku yang kecil. Tapi ya diusahakan untuk selalu mendengarkan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak terasa sudah 8 bulan yaaaa anak-anak PJJ. Alhamdulillah kalau anak yang besar udah bisa ngerti etika, kalau yang kecil masalahnya di fokus aja.

      Delete
  45. Gagal fokus sama keimutan anak-anak mbak. Sekalipun belajar jarak jauh dari rumah aja, tetap harus ada etikanya ya mbak. apalagi kalau secara tatap muka.
    Kalau suami seminggu sekali sih Zoom nya mbak, Tapi dilakukan di sekolah, gurunya. Kan anak-anak di rumah.

    ReplyDelete
  46. Pengalaman terberat nih membesarkan hati anak saya karena enggak diizinkan ikut playdate sama guru dan teman-temannya setiap 2x seminggu...

    ReplyDelete
  47. Pengalaman paling nyesek pas pandemi belajar online gini adl ktk gak masuk grup bhs inggris selama 3 bulan. Dan gurunya gak nyari anakku yg gak ada, artinya tugas tdk pernah diperiksa. Wkwk. Entah knp jg emaknya keskip baca link msk wa grupnya. Mgkn krn pas moment error n semua pesan wa hilang. Tp ngenes banget knp gak dimasukin grup sm gurunya.. Knp anakku gak dicari, gak ditanya kok gak ada dsb..Hiks. *eh kok malah curhat disini

    ReplyDelete
  48. Anak saya masih TK, jadi emaknya masih nggak ngerasa kerepotan mendampinginya belajar. Tiap sabtu ke sekolah untuk ambil tugas dan mengembalikan tugas minggu sebelumnya. Kadang juga bikin video atau voicenote untuk dikirim ke gurunya dan dinilai.

    ReplyDelete
  49. Makasih mbak pengingatnya. Benar banget yang pertama kali ditekankan pada anak adalah adab sebelum ilmu yaa. Meskipun daring tetap harus ditegakkan

    ReplyDelete
  50. Belajar online nih emang jadi hal baru banget buat anak anak. Emang bener bener butuh penyesuain di awal awal karena belom terlalu jelas garis do's and dont'snya yaaaa

    ReplyDelete
  51. Mendampingi anak selama SFH memang butuh ekstra waktu, kesabaran, dan kerjasama orang tua, ya, Mbak. Kebayang emak-emak yang malah hipertensi saat mendampingi anak belajar online. Jangan sampai, ya ��

    ReplyDelete
  52. Kalau saya sekarang alhamdulillah sudah mulai tertata dalam waktu belajar mbak. Anak sudah tahu kapan waktunya belajar dan mengaji. Memang penuh perjuangan dengan semangat 45 banget deh biar anak bisa kita ajak kerjasama.

    Meskipun dulu awal2 masih sering terganggu sama moodnya, dengan berjalannya waktu dia sudah mulai bisa kita ajak membuat kesepakatan.

    ReplyDelete
  53. Anak saya yang besar udah SMA, dia PJJ juga. Sepertinya dia sudah bosan dengan PJJ. Kalo diingatkan tugas jawabnya "Bu, kalo ga PJJ tugasku ga pernah keteteran." Ya sudahlah, saya mensupport dan mendoakan, ga tega memaksanya. Oiya so far dia tahu etika belajar online, jadi masih aman.

    ReplyDelete
  54. Awal dulu masih menyesuaikan diri. Akhirnya bisa jalanin sekolah di rumah. Tapi sekarang udah kacau lagi. Anak-anak susah diatur. Gak peduli sama sekolah. Udah dikondisikan pun masih gak bisa. Beneran lelah rasanya.

    ReplyDelete
  55. Mba, Duo krucil nya lucu dan gemesin.
    Ih..pinter ya.. maksudnya seusia dini seperti itu udah paham dan disiplin dalam menerima pelajaran jarak jauh
    Aku sering nemuin yg udh dewasa malah sebaliknya

    ReplyDelete
  56. Sabar itu yang kadang sulit ya mba kalo belajar jarak jauh. Apalagi kalo anak2nya tipe kinestik. Suruh duduk diem dengerin sulitnya haha. Makasih mba sharingnya.

    ReplyDelete
  57. Makasi kaka remindernya. Dimulai dari diri sndiri juga ya ka agar anak bisa meniru yg baik meski itu online

    ReplyDelete
  58. Dalam pjj definisi bolos tuh matiin kamera dan mute suara :)

    ReplyDelete

Berlangganan via Email