Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Let's Hang-Out!

Bismillah,

Mari sahabat lendyagasshi, kita sedikit berandai-andai... 
Dan semoga pengandaian ini menjadi doa karena momennya pas di bulan Ramadan.
Bi idznillah~


Apa yang aku rindukan dan in syaa Allah setelah pandemi ini berakhir, maka aku akan segera melakukan beberapa hal ini.

Baca juga



 Berkumpul lagi dengan ummahat di sekolah anak-anak 

Bandung Islamic School memang sekolah baru dan bisa dibilang, sengaja tidak memiliki Komite Dewan Sekolah dan Orangtua yan menjembatani aspirasi orangtua kepada sekolah. Tapi kami memiliki Sekolah Ibu yang bernama MISc (Mother Islamic School).


Baca juga



Di sini, kami mengatur seluruh kurikulum yang sekiranya diperlukan untuk para Ibu dalam mendidik dan mengurus rumah tangga. Belajarnya langsung dari para Ustadz dan Ustadzah salaf di kota Bandung. Seperti Ustadz Abu Haidar as-Sundawy (Tarbiyah Sunnah Learning), Ustadz Abu Umar, Ustadz Gaos Abu Fauzan, Ustadz Fahmi dan Ustadzah yang mengajarkan kami tahsin.

Jangan ditanya...rindunya mengejar ilmu bersama sahabat-sahabat ummahaty fillah seperti keseharianku sebelum pandemi. Kami saling berkumpul, dan berbagi cerita. Saling menunggu dan saling memberi semangat.


Sekarang?
Kami masih saling memberi nasihat, melalui flyer yang kami buat berdasarkan arahan dari Ustadz langsung. Kepoin IG nya yuuk, sahabat lendyagasshi.
In syaa Allah bermanfaat.


 Anter-jemput anak-anak sekolah 

Sebelum pandemi, aku kerap mengeluh bahwa kota Bandung macet warbyasak kalo jam-jam anak sekolah. Mama harus jadi pembalap kalau mau sampai tepat waktu. Atau berangkat sebelum jam 6 pagi, agar gak terjebak macet.

Baca juga


Sejak pandemi, aku kangen nyetir. Kangen cari jalan yang lancar, salip kanan-kiri, dan mengejar lampu merah. Huuhuu...kangen bobok di mobil karena nungguin anak-anak pulang, karena kalau mama pulang ke rumah dulu, nanti berangkat ke sekolahnya lagi, hoream plus jadi kesorean banget. Jadi seringnya bobo atau ngemil makanan yang dibawa dari rumah plus kopi.

Kangen marahin anak-anak hanya karena mereka berisik saat mama nyetir. Kalo gak berebutan sesuatu, mereka menciptakan mainan ajaib. Kursi depan di miringin terus jadi perosotan, nonton video di tipi mobil sampai rebutan pengen deket mama karena AC di depan lebih dingin.
Huuff~

Kangen menerobos jalanan kota Bandung yang macet sampai waktunya berbuka shaum (sunnah Senin-Kamis) terlewat. Jadi melipir makan dulu ke KFC atau GoFood, minta dianterin ke titik macet kami.

Seru yaa...
kalau inget zaman-zaman itu. Bahkan pengalaman unikku nyetir yang gak bisa aku lupain adalah saat pulang dari jemput anak-anak, hujan dereeesss banget, berembun sampai gak keliatan jalan. Daerah perumahan kami memang gak banjir, tapi akses menuju perumahan kami yang unpredictable. Kadang uda ada genangan, kadang juga engga. Nah hari itu, maceeett paraah... Sehingga waktu maghrib kami habiskan di jalan. Mana lampu depan mobil kami mati ti ti....
Aku paling takut kalau lampu depan atau belakang mati. Karena pernah banget kejadian, uda jalan pelan, tapi karena hujan, ada mobil yang menabrak. Kan sereem yaa...

Alhamdulillah,
Selamat sampai di rumah.

Langsung beberes, sholat, makan dan bobok syantik. 


  Mudik  

Apalagi hal terindah dari pandemi ini bila sudah berakhir selain mudik. Kangen sama Ibu dan mas di Surabaya. Kangen sama Mama-Papa mertua, adik dan keponakan. Kangen jajan bareng, kangen ketawa bareng daan...kangen berlibur bareng.

Baca juga 


Yang aku syukuri dari pernikahan kami adalah aku merupakan anak terakhir dari 4 bersaudara dan perempuan sendiri. Sedangkan suami, anak pertama dari 3 bersaudara, laki-laki semua. Kebayang bahagianya aku?

Ya, 
Aku mantu pertama dari keluarga suami dan suami merupakan anak kebanggaan keluarga. meski aku paham betul, orangtua tidak berniat membeda-bedakan anak ya... Hihi...ambigu jadinya kalimatku. Tapi mashaAllah... Perhatian keluarga besar memang letaknya di kami, yang sekarang tentu lebih ke anak-anak tentunya, Aisy dan Hana.

Semoga Allaah memberikan kesehatan selalu untuk Ibu, Mama dan Papa serta sadulur semua di Surabaya. Doa kami dari Bandung untuk keluarga yang saat ini hanya bisa bertemu melalui video call wa.

Baca juga



Jadi,
Let's hang-out pasca pandemi ini berakhir.
Jangan lelah untuk selalu memanjatkan doa, karena Allaah Maha Segala-galanya. Gak ada yang gak mungkin kalau Allah sudah berkehendak, bi idznillah...

Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdo’a apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran.” 
(QS. Al-Baqarah: 186)


Challenge Day 7 BPN :
"Jika Covid-19 berakhir..."


with love,



33 comments for "Let's Hang-Out!"

  1. Klo aku Teh, kalo pandemi ini selesai mau langsung pulang ke Bandung melihat rumah dan orang tua kami, udah gitu pengen langsung ke tukang bakso jajan bakso dengan bebas hahahha udah gitu mu ngajak anak maen sebebas-bebasnya di luar. Amin ya Allah. Tapi kapan ya pandemi ini selesai. Orang-orang makin banyak keluar. Sedih aku. Harus banyak berdoa ya kita

    ReplyDelete
  2. Duh, mba lendy.. yang paling aku kangenin adalah ngelingker ngaji mba .

    Udah lama banget rasanya. Bahkan tahun ini pas moment Ramadhan aku kangen tadarusan

    ReplyDelete
  3. Aku mau masuk kajian aja nggak jadi-jadi mbak, insya Allah kalau pandemi selesai mau gabung dengan majelis taklim, pengen belajar bareng..terus nongkrong arisan dengan sahabat, jalan-jalan dengan keluarga terus mudik deh huhu

    ReplyDelete
  4. Diriku tak pernah mudik karena rumahnya dekat sama ortu dan mertua, Teh. Kangen juga sih hang out, tapi tahan dulu sampai pandemi berakhir

    ReplyDelete
  5. Selama pandemi sekarang walau gak bisa silahturahim langsung ke sanak keluarga aku selalu nyempetin video call rame-rame seminggu 2 kali. Dan ini jadi kebiasaan baru yang menyenangkan dan mendekatkan juga. Aku kangen lari meluk suami ketika pulang kerja yang sekarang gak bisa aku lakuin, karena setelah sampai rumah, gak boleh disentuh dan harus segera mandi agar terhindar dari virus. Pembawaan ceritanya di blog ini aku suka, sepertinya blog teteh bakalan sering aku kunjungi. ❤️

    ReplyDelete
  6. Jadi mengenang saat dulu tinggal di bandung 11 tahun yang lalu , kebayang juga macetnya dulu. Sejak tinggal di jakarta, kalau ke bandung pasti BT banget, karena macetnya bikin ga jalan. Beda banget sama jakarta, walaupun macet tetap jalan.

    ReplyDelete
  7. Benar teh, sudah kangen hang outs sama keluarga, sama anak anak juga ..
    Aku pun merindukan ngajar bermacet macet ria naik ojol

    ReplyDelete
  8. Yes. Lets hang out saat pandemi ini berakhir.In syaa Allah nanti bisa seru seruan lagi sama teman-teman ya Mba.

    ReplyDelete
  9. Duh...aku jadi ingat banyaknya aktivitas yang ngak bisa dilakukan huhuhu...mudah-mudahan pandemi ini cepat berlalu dan kangen bisa jalan-jalan plus ke event lagi ketemu teman atau bareng anak-anak jalan-jalan.

    ReplyDelete
  10. Akupun pengen mudik ke rumah ibuu huhu. Aamiin segera berakhir yah mom :')

    ReplyDelete
  11. Bener mbaa. Jangan lupa memang untuk selalu berdoa ya mba. Sehat sehat ya mbaaa :)

    ReplyDelete
  12. Sepertinya ini pertama kalinya aku berkunjung di sini ya. Salam kenal dulu ya kak.. aku Eca. Tulisannya sangat berguna kak. Soal mudik, tahun ini pun suami gagal mudik. Tapi semoga selalu ada hikmahnya.

    ReplyDelete
  13. Jika pandemi berakhir nanti apakah yang sering kita alami sebelum pandemi itu akan kembali seperti semula ataukah bagaimana...? Ah... saya belum mampu membayangkan... Tapi saya berharap bahwa nantinya akan lebih baik dari sebelumnya :)

    ReplyDelete
  14. Daku tetap yakin dan insya Allah kita bisa kembali pada keadaan normal bahkan mungkin jadi lebih baik lagi dari yang sebelumnya ya teh, aamiin

    ReplyDelete
  15. Aduh pengen banget deh aktifitas lagi seperti sebelumnya, semoga corona segera sirna ya

    ReplyDelete
  16. Kangen Surabaya ya mbak karena keluarga di sana? Aku juga nih kangen Surabaya, pengen ngemal ��

    ReplyDelete
  17. rindu banget ya mba keadaan normal, di bulan ramadan begini kencengin doa ketuk pintu langitt, rayu allah supaya keadaan kembali normal dan apapun yang membaikkan seluruh umat manusia

    ReplyDelete
  18. udah kangen banget buat aktifitas diluar ruangan kaya semula yaaa, semoga kondisi ini bisa segera membaik dan bisa segera berlalu nih

    ReplyDelete
  19. Bener banget bun kalo kayak gini lagi rindu banget sama aktifitas normal di luar, kalo aku sekarang beneran rindu mengajar bertatap muka dengan anak anak

    ReplyDelete
  20. pas baca kangen menerobos jalanan kota Bandung, saya jadi mengingat sesuatu dan senyum-senyum sendiri, semoga semuanya segera selesai ya mba, biar bisa kita menerobos jalanan bandung lagi asal jangan pas lampu merah heheeh

    ReplyDelete
  21. Sama nih kak. Aku juga kangen nyetir, ngadepin macet trus kesana kemari nyetir sendiri. Semoga cepat berlalu ya pandemi ini

    ReplyDelete
  22. Kelar pandemi pastinya mau visit ortu karena dah kangen dan mereka jg uda kangen berat sama cucu. Semoga segera berlalu ya!

    ReplyDelete
  23. Aamiin. Semoga keinginan setelah pandemi ini bisa segera terwujud. Aku juga nih, paling kasihan sama anak-anak. Gak bisa ketemu dengan teman-teman mereka. Belajar juga gak bisa sebanyak dan seefektif saat di sekolah. Btw, kalo pandemi berakhir, aku kepengen jalan-jalan keliling Bandung bareng anak-anak.

    ReplyDelete
  24. Huhuhu udah kangen beraktivitas di luar rumah ya mbak. Samaaa. Pengen banget jalan-jalan ngemall hahaha. Tapi nikmatin aja dulu di rumah aja :)

    ReplyDelete
  25. Hiks semoga semuanya kembali normal ya mba. Kangen sepperti dulu walaupun tahu ini harus kita nikmatin dan jalanin

    ReplyDelete
  26. Sedih, berharap smg pandemi ini segera berlalu. Apalagi usai Ramadhan maunya bisa sholat ied di masjid, kumpul2 bareng keluarga dan jalan2 bersilaturahmi

    ReplyDelete
  27. Semoga Allah melindungi kita semua ya mbak dan Semoga pandemi corona ini segera berlalu ya mbak

    Kalau ingat Ini semua jadi sedih

    ReplyDelete
  28. Pandemi ini mengubah aktifitas kita ya mbak, semoga harapanya semua terkabul ya, semoga doa doa kita dikabulkan Allah. aamiin

    ReplyDelete
  29. Kok kita samaan ya, Lendy. Aku anak bungsu dapetnya suami si anak sulung dalam keluarganya. Jadi aku ya mantu pertama keluarga suamiku hehehee... Iya nih kangen ya bisa ngumpul dengan keluarga besar. Semoga saja corona ini segera berlalu ya. Syuuh syuuh sana pergi corona, sepertinya tempatmu bukan di bumi ini loh. Kamu kesasar ya??

    ReplyDelete
  30. Salah satu doa yang selalu aku panjatkan adalah untuk di segerakan selesai Corona di bumi ini. Sehingga kita semua bisa menikmati lagi aktivitas normal dan kondisi bisnis semua orang kembali stabil juga

    ReplyDelete
  31. Setuju mba, bener banget memang tanpa kita sadari berdoa uda kasih kekuatan 50% buat kita untuk tetap semangat

    ReplyDelete
  32. Aamiin semoga corona ini segera berakhir ya mbak kalo habis corona pasti semua tempat pada rame

    ReplyDelete
  33. dengan adanya pandemi covid ini kita langsung diarahkan ke rasa bersyukur apa yg kita trima selama ini ya teh

    ReplyDelete

Berlangganan via Email