Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

...If We Going Back To The New Normal Lyfe

Bismillah,

Hola sahabat lendyagasshi...
Apakabar?

Coba ya...semua orang kalau ditanya, "Segera setelah pandemi ini berakhir, tempat mana yang akan dikunjungi?"

Mungkin rata-rata menjawab : Mudik kerumah orangtua, travelling, bahkan mungkin ada yang rindu backpackeran keluar negeri.

Ya,
pasti menyenangkan yaa...kalau kehidupan kembali seperti biasa sebelum ada pandemi. Dan tahu gak, hal yang paling aku takutkan apa saat sedang pandemi begini...SAKIT.
Jangankan sakit yang besar, seperti demam yang gak turun-turun akibat virus, sekedar sakit gigi saja, aku ketakutan setengah mati. Karena aku langganan sakit gigi, huuhuu~

Mampir juga yuuk ke sini..



New Normal Life


Ini dia, list tempat yang aku langsung datangi beres pandemi :

Dokter Gigi

Dan pertengahan Ramadan kali ini, aku merasa tambalan gigiku ambles, alias sudah masuk banget ke dalem. Ini dikarenakan, aku sering makan makanan keras, lengket dan manis. Dan ambles ini berakibat kalau terkena tekanan saat mengunyah, menimbulkan sensasi makan yang cekit-cekit.

Sakit gigi
Ketika sakitnya mulai bertambah parah, aku mengirim pesan untuk dokter gigi langganan kami sekeluarga, yang tidak lain dan tidak bukan adalah tetangga jarak 1 rumah dari rumahku, hehhe.... Dan Bu Dokter Benedigta menjawab

Kalau bisa hindari makan yang lengket dan keras untuk daerah yang tambalannya ambles.
lalu minum obat penahan sakit, bisa beli sanmol forte 650 ml atau cataflam 50 mg.

End.
Huhuu..memang yaa...di zaman pandemi begini, semua tenaga medis jadi takut. Kalau gak benar-benar urgent, mereka gak akan menangani pasien.

Dengan sebegini mengerikan kondisi si virus Covid-19 ini, kok ya masih ada yang haha-hihi di luaran sana dan bilang kalau ini semua bagian dari konspirasi? Menganggap enteng semua protokol kebersihan yang diberikan...?

Please deh...
Dimana letak empati kita kepada para tenaga medis yang bekerja di rumah sakit?


Tempat Kajian

Rasanya sungguh berbeda ketika mendatangi tempat kajian langsung dengan mengikutinya secara online. Tapi karena saat ini semua orang diharuskan dirumahaja, maka kajian online adalah sebaik-baik jalan keluar.

Baca juga




Mudik

Alhamdulillah, tahun ini kami sudah pulang saat liburan akhir tahun. Dan kami benar-benar tidak tahu kalau itulah liburan pengganti mudik Lebaran tahun ini. Tetap berucap syukur pada apa yang dialami dan tetap berdoa, semoga pandemi ini segera berakhir dan kita songsong couple The New Normal Lyfe yang bahagia.

Kangen sama Ibu, mas, keponakan dan seluruh keluarga besar yang ada di Surabaya. Kami sudah berjanji, kalau ada sumur di ladang, bolehlah kita menumpang mandi. Kalau ada umur panjang, ayok kita berlibur lagi, hehhee....aseeek~

Mampir ke sini juga yuuk...




Hikmah yang kita ambil dari pendemi ini :

Senantiasa menjaga kebersihan

Be a healthy lifestyle

Gunakan waktu sebaik mungkin. Jangan tunggu lebaran kalau memang ada rejeki lebih. 
Kunjungi orangtua terutama...di kampung halaman.

Happy Ramadan~




Challenge Day 14 BPN :
"Tempat yang akan dikunjungi saat sudah bisa keluar rumah dengan bebas"


With love,

20 comments for "...If We Going Back To The New Normal Lyfe"

  1. itu pesan almarhum emak saya banget, karena mertua beda kota, ajdi kalo dulu tabungan kai pasti kempes karena selalu mudik minimal 3 kali setahun bahkan lebih pas liburan sekolah dan lebaran. alasan emak, mumpung orang tua masih ada, nah kalo sekarang semua udah meninggal, sedih sekali

    ReplyDelete
  2. Huhuhu bukan hanya sakit gigi sih mbak yang buat ketar-ketir. Kalau ngerasa demam atau pilek biasa aja rasanya udah cemas. Jangan2 kena Korona, padahal mah kagak. Sekarang apa2 serba takut :(

    ReplyDelete
  3. Aku jadi langganan sakit gigi pas awal pandemi sakit gigi soalnya ada yg bolong. Pas kondisi gini sakit gigi rasanya gimana yah serba salah mau ke dokter takut tapi ga ke dokter gigi takut tambah parah

    ReplyDelete
  4. Sama seperti aku nih, biasanya anti banget minum obat warung, sakit sedikit langsung brobat, karena takut corona, akhirnya sering minum obat warung, karena takut kalau ketempat pengobatan kayak klinik gitu.

    ReplyDelete
  5. Wah kok serupa ya, saya juga ada problem gigi bolong. Sebelum wabah sempat ditambal ke puskesmas tp gigi yg bolong gede belum

    Bu dokter bilangnya yg kecil dulu

    Ya saya nurut wong ya ga bayar

    Eee ga taunya ada wabah, ga berani kembali ke puskesmas

    Bu dokter jd punya utang ke saya, hahaha

    ReplyDelete
  6. aku pengen mudik, pengen ngaji di DT geger kalong, ya alloh emang rasanya hambar banget hidup di masa karantina, tapi mau gimana lagi, lama2 harus berdamai juga

    ReplyDelete
  7. Habis pandemi ini aku pengen banget melakukan aktivitasku berkeliling kompleks untuk menyapa tetangga dan sambil memberikan sesuatu mbak sama olahraga di lapangan sambil ajak anak-anak main sepeda.

    ReplyDelete
  8. Semoga covid-19 segera berakhir ya. Biar harapan mudik ke Surabaya nya tercapai. Aamiin...
    Meski pandemi sudah berakhir, pola hidup sehat moga juga tetap dilakukan masyarakat dengan disiplin

    ReplyDelete
  9. Kmrn jg sempet sakit gigi kak. Ya gtu deh.....aku gak bs ke dokter krn takut ke luar rmh. Jdnya diobati sndiri

    ReplyDelete
  10. Duh aku masih deg2an nih krn bsk mau g mau hrs ke RS. Pastilah ketir2 jrn kondisi spt ini.. Ah, semoga smua baik2 saja.. Aamiin..

    ReplyDelete
  11. samaaa.... aku juga mau janjian lagi sama dokter gigi karena mau nambal gigi yang udah ada tanda-tanda bolong dan ada janji buat urus 'keeroran" gigi lainnya >,<

    ReplyDelete
  12. gara2 pandemi ini semua rencana batal ya teh :( yang saya bingung itu ngejjelasin ke anak, 33 bulan di kurung di rumah tu kasian loh, biasanya dia banyak kegiatan di sekolahnya, kangen berenang, kangen sama temen2nya katanya huhuhuu

    ReplyDelete
  13. wah alhamdulillah jadi udah ngerasain mudik ya teh, sebelum pandemi ini.. kalau saya yang paling terpukul itu karena dari pandemi ini suami saya kehilangan pekerjaan.. kalau gak jalan-jalan liburan ke jawa gak masalah bagi saya tapi kalau belum dapat pekerjaan jadi ingin segera pandemi ini berakhir.. aamiin

    ReplyDelete
  14. Samaa.. aku juga nih ke dokter gigi(soalnya gigi ada yg berlubang) dan mudik udah kangen banget sama ortu dan keluarga di Medan

    ReplyDelete
  15. AKu suka kesel kalau ada yang bilang, "Nggak mudik tetap asik." Wkwkwkkw. Asik darimana, ortu sedih karena kesepian. Ortu yang nggak sedih itu cuma iklan. Aslinya pasti sedih banget, cuma mereka berusaha kuat untuk kesehatan bersama.

    ReplyDelete
  16. Yang utama sih udah pasti mudik ke rumah mertua. Kalo ke rumah orangtua, udah mudik karena jaraknya deket. Semoga pandemi lekas berakhir yaa.

    ReplyDelete
  17. Bener banget ya, sebenarnya banyak hal positif yang bisa kita ambil dari masa pandemi ini.Kita jadi lebih terbiasa untuk menjaga kebersihan ya :)
    Sekarang tidak perlu menunggu momen lebaran untuk bisa mengunjungi orangtua :)

    ReplyDelete
  18. Pertama aku ke rumah ortu dulu lah walaupun jaraknya gak terlalu jauh tapi beda kabupaten aku gak bisa lewat hihihi. Sedih juga ya gak bisa ketemu keluarga

    ReplyDelete
  19. Kalo aku mau kumpul sama sahabat mba. Sharing sharing biar beban di kepala dan hati bisa sedikit lega nih hehe

    ReplyDelete
  20. sama mbaak ini aja gigiku juga lagi cenut2 dan kalo gigi sakit tuh gampang bete jadinya. aku udah kepengen nambal gigi, niih gak jadi2.. semoga gak lama lagi ini yaa pandeminya :(

    ReplyDelete

Berlangganan via Email